Android berada di puncak sistem operasi telefon bimbit . Jadi, secara semula jadi, ia menawarkan banyak kerangka kerja untuk pengembangan aplikasi.

Pada awal tahun 2020, Android secara rasmi mengambil alih Apple di Pasar Amerika Utara. Mengapa perkara itu penting? Kerana sebelumnya telah berjuang untuk mendekati daya tarikan pasar Apple di sekitarnya. Walau bagaimanapun, pada masa kini, Android teliti menikmati duduk di puncak gunung sistem operasi bahagian untuk telefon bimbit. Walaupun begitu, kami di sini untuk membincangkan aspek pembangunan yang menjadikan Android lebih baik: pelbagai kerangka kerja.

Oleh kerana pembangunan aplikasi Android dipermudah bagi pembangun aplikasi dan orang yang ingin mencari jawapan bagaimana saya dapat membuat aplikasi seperti Uber Namun, dalam pelbagai kerangka, memilih yang tepat adalah cerita panjang. Itulah sebabnya kami akan mencuba dan mengetahui 10 kerangka teratas yang boleh anda gunakan pada tahun 2021 untuk aplikasi android anda yang seterusnya. Walaupun daftar tersebut tidak ada urutan tertentu, masing-masing menawarkan sifat unik yang sesuai untuk jenis aplikasi mereka. Oleh itu, mari kita mulakan.

1. Ionik

Ionic dengan cepat menjadi salah satu kerangka yang baik untuk komuniti pembangunan aplikasi android. SDK sumber terbuka yang pertama kali diperkenalkan pada tahun 2013, telah menjadi pilihan yang luar biasa untuk aplikasi yang menghadirkan cabaran. Ia dibina berdasarkan Angular JS dan pada bulan September 2020, ia telah mendapat banyak kemas kini dan secara meluas dianggap sebagai salah satu kerangka pengembangan aplikasi yang paling stabil.

2. React Native

React asli agak baru dalam pembangunan aplikasi android, namun ia adalah salah satu kegemaran. Facebook memulakan kerangka ini pada bulan Mac 2015 dan sejak itu, ia telah melihat pelbagai pelepasan stabil dan pelbagai kemas kini. Ramai yang mengatakan bahawa bahagian terbaik mengenai reaksi asli adalah bahawa ia hanya bermula.

3. SDK NativeScript

Serbaguna untuk semua jenis aplikasi NativeScript SDK adalah alat profesional. Keupayaan untuk memenuhi dua platform utama untuk membuat aplikasi Hybrid seperti asli, kerangka ini cukup menarik bagi mereka yang mencari keserasian lintas platform. Kerangka sumber terbuka yang mengembangkan aplikasi untuk kedua-dua iOS & Android terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, tetapi pada hakikatnya, itulah yang dilakukan oleh NativeScript.

4. Node.js

Node.js adalah salah satu pilihan utama untuk aplikasi hibrid. Keupayaan kerangka ini untuk membuat aplikasi lintas platform sangat luar biasa. Sejak dimulakan pada tahun 2009, kerangka itu sendiri telah melihat beberapa perubahan besar dalam 12 tahun kebelakangan ini. Kemas kini terakhir adalah pada Oktober 2020 dan Node.JS adalah pilihan pertama rasmi bagi mereka yang mencari keserasian di seluruh platform.

5. Ekspres.JS

Anda tidak akan mendapat pilihan yang lebih baik daripada Express.js jika anda ingin membuat aplikasi hibrid berasaskan web. Keluaran awal adalah pada tahun 2010 dan sejak itu ia telah melihat beberapa kemas kini utama , dengan yang terbaru dan paling stabil adalah pada tahun 2019. Walau bagaimanapun, kenyataan bahawa ia tidak dikemas kini dalam hampir 2 tahun menandakan fakta bahawa ini adalah satu dari pilihan terbaik untuk aplikasi hibrid yang berfungsi pada teras berasaskan web.

6. UI Onsen

Pilihan lain untuk aplikasi hibrid, Onsen UI adalah kerangka UI sumber terbuka. Lebih sesuai untuk aplikasi hibrid daripada yang asli, platform ini baru mula meningkat dalam komuniti aplikasi android. Namun, kemampuan utama Onsen UI, seperti namanya, adalah membuat reka bentuk UI yang luar biasa yang memenuhi pelbagai jenis aplikasi.

7. Rangka Kerja 7

Nama lain yang lebih baru dalam koleksi kerangka android, Framework 7 dilancarkan pada tahun 2016 dan sejak itu ia telah melihat kejayaan yang luar biasa. Sebab mengapa ia menjadi pilihan yang layak adalah kemampuannya membuat aplikasi demo . Selain itu, ia juga dapat digunakan untuk membuat keseluruhan aplikasi.

8. Bergetar

Namun satu lagi alat pengembangan sumber terbuka, Flutter pada dasarnya adalah perisian UI yang dibuat oleh tidak lain daripada Google itu sendiri. Ini membantu membuat aplikasi untuk bukan sahaja iOS atau Android tetapi Linux juga. Pelepasan awal pada tahun 2017 menyaksikan beberapa bug , tetapi sejak itu ia menjadi pilihan yang sangat stabil dan baik untuk aplikasi dari pelbagai jenis.

9. Sudut

Pilihan yang baik untuk rangka web front-end, Angular JS adalah salah satu pilihan utama untuk pembangun aplikasi android. Operasi berasaskan JavaScript membantu membuat aplikasi yang berasal dari android sahaja. Inilah sebabnya mengapa aplikasi yang dibuat di Angular menonjol.

10. Solar2D

Solar2D adalah pilihan utama untuk pembangun aplikasi permainan . Sebelumnya dikenal sebagai Corona SDK, tetapi untuk alasan tertentu, namanya telah berubah dan menjadi Solar2D. Kerangka ini juga dilengkapi dengan kit pengembangan sumber terbuka dan lintas platform untuk membuat aplikasi permainan yang menakjubkan dan menarik untuk kedua-dua platform.