Nombor Arab

Dalam pelajaran ini, anda akan mendapat sejarah ringkas bagaimana sistem angka Arab muncul seperti sekarang. Sistem ini ditakrifkan dan dibezakan dari semua sistem angka lain dengan kualiti khusus.

Apakah Nombor Arab?

Itu adalah nombor yang anda kembangkan, nombor yang anda dapati di PC, telefon anda, di perpustakaan, dan untuk filem di masa: jumlah tidak berbahaya 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7 , 8, dan 9 adalah angka Arab, bukannya angka Romawi I, V, X, dll. Apa yang menjadikan angka Arab sempurna, bagaimanapun, adalah tiga perkara yang jelas. Mereka mempunyai angka nol, bahasa Arab adalah kerangka dasar-sepuluh, dan setiap nombor mesti berada dalam situasi tertentu untuk mengatasi nilai tertentu. Rangka angka Arab dibuat selama berabad-abad dan memanfaatkan komitmen dari orang Mesir, India, dan Arab.

Sifar: Tambahan Utama

Masyarakat kuno berjuang tanpa apa-apa. Bermula dengan Mesopotamia pada seribu tahun kedua SM, ia digunakan sebagai tempat letak, dimasukkan ke dalam angka di mana tidak ada bilangan nyata (1-9) yang memiliki tempat. Nol tidak ditangani seperti nombor asli, bagaimanapun, lebih seperti kekurangan nombor. Tidak sampai orang India membuat gambar maju untuk sifar pada abad kedua SM, lingkaran dengan ruang kosong di tengahnya, angka sifar mula diisi sebagai nombor percuma. Ketika itu terjadi, ia membuka kemungkinan angka berada di bawah apa-apa, negatif, yang menjadikan bidang pemikiran lain.

Nombor Asas Lebih Praktikal: Sepuluh

Terdapat asas yang berbeza yang digunakan dalam apa jua keadaan. Di Mesopotamia, susunan nombor pertama adalah asas enam puluh, kerangka seksagesimal. Orang Sumeria, budaya utama yang dapat disahkan untuk tinggal di sana, mendapati enam puluh menjadi bilangan yang ideal untuk persepsi galaksi mereka kerana ia dapat bekerja dengan mudah dengan 365 tahun (disusun semula menjadi 360) hari, dan mempunyai bilangan asas dengan dua belas kumpulan bintang dan 24 jam yang telah ditentukan dengan berkesan selama sehari. Di seluruh dunia, orang-orang Maya akan menyusun kerangka bilangan mereka sehubungan dengan dua puluh, setelah memeriksa jari dan jari kaki mereka.

Bagaimanapun, angka Arab mempunyai sepuluh gambar asas, 0-9, menjadikannya kerangka dasar-sepuluh atau kerangka perpuluhan. Kerangka perpuluhan kemungkinan disiapkan di seluruh dunia ketika ada kebutuhan yang sangat tinggi, namun, orang Mesir yang sebelumnya menggunakannya dalam struktur yang tersusun sekitar 3000 SM SM, kerana akhirnya, adalah jumlah yang cukup besar untuk digunakan dalam sains yang lebih tinggi seperti matematik, pengiraan, dan analitik polinomial, namun cukup berguna.

Angka Hindu-Arab

Angka Hindu-Arab, set 10 gambar — 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 0 — yang membahas nombor dalam kerangka nombor perpuluhan. Mereka bermula di India pada abad keenam atau ketujuh dan berkenalan dengan Eropah melalui karya ahli matematik Timur Tengah, khususnya al-Khwarizmi dan al-Kindi, sekitar abad kedua belas. Mereka mengatasi perubahan ketara dari strategi masa lalu untuk menghitung, seperti alat matematik, dan bersiap untuk kemajuan matematik berdasarkan pemboleh ubah.

Sebilangan besar orang Amerika mengatakan 'angka Arab' tidak boleh diajar di sekolah, menurut tinjauan

Sebilangan besar orang Amerika menerima "angka Arab" - gambar standard yang digunakan di sebilangan besar dunia untuk menunjukkan angka - seharusnya tidak dididik di sekolah, seperti dalam tinjauan.

56% individu mengatakan angka tersebut tidak semestinya penting untuk program pendidikan bagi pelajar AS, kerana setiap penyelidikan bertujuan untuk menyelidiki kecenderungan dan kecenderungan responden kajian.

Angka 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, dan 9 disinggung sebagai angka Arab. Rangka kerja ini pertama kali dikembangkan oleh ahli matematik India sebelum menyebar ke dunia Arab ke Eropah dan disokong di seluruh planet ini.

Satu kajian oleh Civic Science, dan organisasi tinjauan statistik Amerika, menanyakan 3,624 responden: "Haruskah sekolah di Amerika menunjukkan angka Arab sebagai komponen dari rancangan pendidikan mereka?" Tinjauan itu tidak menjelaskan apa yang tersirat ungkapan "angka Arab".

Nombor Arab

Cara mengira dalam Bahasa Arab Standard Moden (اللغة العربية الفصحى), bahasa sejagat dunia berbahasa Arab. Numeral Cardinal Ordinal 0 ٠ (ṣifr) صفر 1 ١ (wāḥid) tunggal m - (awwal) اول f - (ūla) اولى 2 ٢ (iṯnān) إثنان (alṯani) الثّاني 3 ٣ (ṯālaṯa) ثلاثة (alṯalṯu) الثالث ārba'a) أربعة (alrab'eu) الرّابِعُ 5 ٥ (ḫamsa) خمسة (alḫamsu) الْخامِسُ 6 ٦ (sitta) ستة (alsadsu) السّادِسُ 7 ٧ (sab'a) سبعة (alsab'eu) السابعُ 8 ٨ya (ṯamā ثمانية (alṯamnu) الثّامِنُ 9 ٩ (tis'a) تسعة (altas'eu) التّاسِعُ 10 ١٠ ('ashra) عشرة (al'ashru) الْعاشِرُ 11 ١١ إحدى عشر (aḥada' ashar) m - (alhady 'ashar) الحاد f - (alhadiata 'ashar) الحادية عَشْرةَ 12 ١٢ إثنا عشر (iṯnā' ashar) m - (alṯani 'ashar) الثانيَ عَشَرَ f - (alṯania' ashar) الثانيةَ عَشْرةَ 13 ١٣ ثلاثة عشر (ashar) الثالثَ عَشَرَ f - (alṯaleṯata 'ashar) الثالثةَ عَشْرةَ 14 ١٤ أربعة عشر (arba'a' ashar) m - (alrabe 'ashar) الرابعَ عَشَرَ f - (alrabet' ashar) الرابعةَ عَشْرَة امرام 'اشرام - (alḫamis 'ashar) الخامِسَ عَشَرَ f - (alḫamst' ashar) الخامسةَ عَشْرةَ 16 ١٦ ستة عشر (sitta 'ashar) m - (alsadis' as har) السادِسَ عَشَرَ f - (alsadst 'ashar) السادسةَ عَشْرةَ 17 ١٧ سبعة عشر (sab'a' ashar) m - (alsabe 'ashar) السابعَ عَشَرَ f - (alsabet' ashar) السابعةَ عَشْرةَ 18 ١٨٨مانيمانيماني m - (alṯamn 'ashar) الثامنَ عَشَرَ f - (alṯamnt' ashar) الثامنةَ عَشْرةَ 19 ١٩ تسعة عشر (tis'a 'ashar) m - (altase' ashar) التاسعَ عَشَرَ f - (altaset 'ashar) الشسعةَ عَ عشرون ('ishrun) (aleishrun) العِشرونَ 21 واحد١ واحد و عشرون (wāḫed wa-'ishrun) 22 ٢٢ إثنان وعشرون (iṯnāne wa-'ishrun) 23 ٢٣ ثلاثة و عشرون (ṯālaṯa wa-'ishrun) 24 ٢٤ير arba'a wa-'ishrun) 25 ٢٥ خمسة و عشرون (ḫamsa wa-'ishrun) 26 ٢٦ ستة و عشرون (sitta wa-'ishrun) 27 ٢٧ سبعة وعشرون (sab'a wa-'ishrun) 28 ٢٨ ثانية و عشرون (ṯamāniya wa-'ishrun) 29 ٢٩ تسعة و عشرون (tis'a wa-'ishrun) 30 ٣٠ (ṯālaṯun) ثلاثون 40 ٤٠ (arba'un) أربعون 50 ٥٠ (ḫamsun) خمسون 60 ٦٠ (sittun) ستون 70 ٧٠ ( sab'un) سبعون 80 ٨٠ (ṯamānun) ثمانون 90 ٩٠ (tis'un) تسعون 100 ١٠٠ (mi'a) مائة 1,000 ١٠٠٠ (alf) ألف 2,000 ٢٠٠٠ (alfain) ألفين 100,000 ١٠٠٠٠٠ (mi'at alf) مائة ألف 1,000,000 ١٠٠٠٠٠٠ (juta) مليون

Bagaimana Nombor Bahasa Arab Dicipta

Angka Arab adalah 10 digit dari sifar hingga sembilan yang menyusun premis sains Barat. Walaupun namanya, angka Arab tergelincir dari kerangka angka yang dibuat oleh ahli matematik India kuno. Orang Persia dan ahli matematik Arab di India menggunakan angka secara meluas, dan akhirnya mereka diterima oleh orang Arab di daerah barat tambahan sebelum diambil di Eropah.

Sejarah awal

Sembilan digit yang digunakan hari ini maju dari angka Brahmi, kerangka angka asli India dari ukiran Buddha abad ketiga SM dari jangka waktu itu menunjukkan penggunaan gambar dibandingkan dengan angka satu, empat, dan enam. Menjelang pusat abad kedua SM, ahli matematik Babilonia telah membangun kerangka angka dengan 60 sebagai asasnya. Diperlukan hingga abad ke-10 M untuk sifar untuk muncul dalam ukiran skolastik. Bagaimanapun, bukti arkeologi yang ditemukan di India dan Iran fokus menunjukkan penggunaan setiap sembilan angka sejak abad ketujuh Masihi

Adopsi yang Lebih Luas

Antara tahun 825 dan 830, ahli matematik Parsi Al-Khwarizmi dan ahli matematik Arab Al-Kindi masing-masing menyusun buku terpisah mengenai standard penggunaan angka Arab. Buku-buku ini mendorong penyebaran nombor ke Timur Tengah dan bahagian Barat. Pada abad kesepuluh, para penyelidik Timur Tengah menggunakan angka untuk membuat bahagian dan kadar. Pada abad yang sama, seorang ahli matematik yang bernama Sind ibn Ali menyampaikan titik perpuluhan. Dengan ini muncul kaedah lain untuk menyusun nombor yang disebut "meja pasir." Akhirnya, angka meja pasir mengambil keadaan nombor tersusun yang digunakan hari ini.

Pengembangan Eropah

Pemberitahuan utama mengenai nombor Arab di Barat terdapat dalam "Codex Vigilanus," catatan Hispania yang dapat disahkan yang diedarkan pada tahun 976. Paus Sylvester II mula menyebarkan maklumat mengenai angka Arab di seluruh Eropah bermula pada tahun 980-an. Sebagai pelajar, Sylvester meneliti sejenis sains dan menyebutkan bahawa penyelidik Itali dan Algeria menguraikan sebahagian daripada tulisan berangka sebelumnya ke dalam dialek Eropah yang normal. Ini dikembangkan sepenuhnya pada tahun 1202 dengan sebuah buku karya Leonardo dari Pisa berjudul "Liber Abaci."

Cara Mengenal Nombor di Kuningan Dari India

Semasa cuba membezakan nombor India pada logam, semua yang penting adalah garis besar untuk menguraikan angka dari angka India ke angka Arab (nama asli kerangka matematik kami). Pembezaan yang signifikan untuk difahami adalah bahawa "angka" adalah digit tersendiri, sementara "angka" adalah jumlah yang ditangani oleh angka. Nombor India terdiri daripada jalur yang serupa dengan yang Arab, kiri ke kanan. Nombor India menggunakan sifar juga.

Cari mana-mana gambar matematik dari grafik pada logam. Mereka semua akan berasal dari garis kesendirian.

Buat tafsiran setiap angka India menjadi angka Arab semasa (kerangka angka kami), catat angka Arab canggih masing-masing mengikut corak di mana mereka muncul, kiri ke kanan.

Perhatikan nombor yang telah anda catat. Ini adalah tafsiran nombor India.

Awas

Sekiranya anda berusaha untuk memutuskan asal atau perkiraan koleksi, pastikan anda mendengar pandangan pakar.

Sistem angka Arab

Angka India yang dibincangkan dalam artikel kami Angka India menyusun premis kerangka nombor Eropah yang kini digunakan secara meluas. Bagaimanapun, mereka tidak dikomunikasikan secara langsung dari India ke Eropah, tetapi lebih kepada mereka yang memulakannya kepada kumpulan orang Arab / Islam dan dari mereka ke Eropah. Walau bagaimanapun, akaun penghantaran ini tidak mudah. Bahagian timur dan barat dunia Arab kedua-duanya melihat peningkatan berasingan dari angka India dengan umumnya sedikit kerjasama antara keduanya. Dengan bahagian barat dunia Arab, kami bermaksud kawasan-kawasan termasuk terutamanya Afrika Utara dan Sepanyol. Penghantaran ke Eropah melalui kursus bahasa Arab barat ini, masuk ke Eropah terlebih dahulu melalui Sepanyol.

Walaupun demikian, terdapat berbagai kesulitan yang berbeza dalam kisah ini, kerana bukan hanya orang Arab yang menguasai kerangka nombor India. Mungkin kerangka bilangan yang luar biasa digunakan selama ini di dunia Arab sepanjang masa yang panjang. Sebagai contoh, ada, bagaimanapun, tiga jenis pemecahan angka yang digunakan di negara-negara Arab pada abad ke-11: kerangka kerja bergantung pada jari-jari dengan angka yang disusun sama sekali dalam kata-kata, angka-angka ini kerangka yang digunakan oleh kawasan perniagaan tempatan; kerangka seksagesimal dengan angka yang ditandakan dengan huruf dari set huruf Arab; dan bilangan angka dan bahagian India dengan kerangka penentuan titik perpuluhan.

Walaupun terdapat banyak penyelidik yang menemui pengkomputeran dengan gambar India yang menyokong karya mereka, kawasan perniagaan ini terus menggunakan angka jari mereka sepanjang abad ke-10. Abu'l-Wafa, yang merupakan dirinya sendiri pakar dalam penggunaan angka India, dengan dan dengan menyusun kandungan pada metode yang paling mahir untuk menggunakan juggling angka-angka kerana ini adalah kerangka yang digunakan oleh kawasan perniagaan tempatan dan bahan latihan yang difokuskan pada individu ini mesti disusun dengan menggunakan kerangka yang sesuai. Izinkan kami memberikan sedikit data mengenai angka huruf Arab yang terdapat dalam karya Abu'l-Wafa.

Angka-angka itu dialamatkan dengan huruf namun tidak dalam permintaan rujukan kata. Kerangka ini dikenal sebagai Huruf al Jamal yang menandakan "huruf untuk memastikan" dan selanjutnya sekarang dan lagi sebagai abjad yang hanya empat angka awal (1 = a, 2 = b, j = 3, d = 4). Nombor dari 1 hingga 9 dialamatkan dengan huruf, pada titik itu angka 10, 20, 30,…, 90 dengan sembilan huruf berikut (10 = y, 20 = k, 30 = l, 40 = m,…), pada titik 100, 200, 300,…, 900 dengan huruf berikut (100 = q, 200 = r, 300 = sh, 400 = ta,…). Terdapat 28 huruf Arab sehingga satu yang tersisa yang digunakan untuk mengatasi 1000.

Stargazers Arab menggunakan varian dasar 60 dari kerangka huruf Arab. Walaupun bahasa Arab disusun dari pilihan ke kiri, kami akan memberikan model penulisan dengan gaya kiri ke kanan yang kami gunakan dirakam sebagai bahasa Inggeris dalam bentuk hard copy. Sejumlah, katakanlah 43 ° 21 '14 ", akan disusun sebagai" MJ ka yd "dalam pangkalan ini 60 terjemahan huruf" abjad "untuk mencari tahu.

Seorang kontemporari al-Baghdadi, yang menyusun hampir pada awal abad ke-11, adalah ibn Sina (lebih baik disebut di Barat sebagai Avicenna). Kami tahu banyak kehalusan hidupnya kerana dia menyusun kisah hidup. Secara positif ibn Sina adalah seorang anak yang mencolok, dengan ingatan dan kemampuan untuk menyedari yang mengejutkan para penyelidik yang bertemu di rumah ayahnya. Sekumpulan penyelidik dari Mesir pergi ke rumah ayahnya pada sekitar tahun 997 ketika ibn Sina berusia sepuluh tahun dan mereka menunjukkan kepadanya jumlah orang India. Dia juga menceritakan ditunjukkan pengiraan India dan matematik berdasarkan pemboleh ubah oleh penjual sayur. Ini menunjukkan bahawa pada awal abad ke-11 perkiraan dengan gambar India benar-benar tidak dapat dihindari dan, sama sekali, telah diketahui oleh broker sayur.

Apa nombor sebenarnya. Kami telah menemukan dalam artikel angka India bahawa jenis angka sebenar berubah-ubah di pelbagai kawasan dan berubah setelah beberapa waktu. Tepatnya kejadian serupa berlaku di dunia Arab.

Berikut adalah gambaran tentang jenis awal angka India yang digunakan di bahagian timur domain Arab. Ia berasal dari karya al-Sijzi, bukan karya unik olehnya tetapi dibuat oleh ahli matematik lain yang al-Sijzi ditiru di Shiraz dan bertarikh rangkap 969.

Angka dari risalah al-Sizji tahun 969

Angka-angka telah mengubah strukturnya cukup 100 tahun setelah fakta ketika salinan salah satu tulisan galaksi al-Biruni ini dibuat. Berikut adalah angka yang ditunjukkan dalam rangkap 1082.

Angka-angka dari risalah al-Biruni disalin pada tahun 1082

Sejujurnya, penampilan yang lebih intensif akan menunjukkan bahawa di suatu tempat dalam lingkungan 969 dan 1082 perubahan terbesar dalam angka adalah cara 2 dan 3 telah diputar hingga 90 °. Ada pembenaran untuk perubahan ini yang membuahkan hasil kerana cara penyusun menyusun, kerana mereka menyusun pada perkamen yang mereka putar dari pilihan ke kiri di seluruh badan mereka ketika mereka duduk dengan kaki yang dilipat. Oleh itu, para penyalin, daripada menulis dari pilihan ke kiri (cara standard yang disusun dalam bahasa Arab) menulis secara berturut-turut. Isi dipusingkan ketika perkamen itu dibaca dengan teliti dan watak-watak ketika itu ke arah yang benar.

bentuk angka al-Banna al-Marrakushi

Dia memberikan angka seperti ini dalam buku pragmatiknya yang berjumlah kira-kira pada awal abad keempat belas. Dia menjalani sebahagian besar hidupnya di Maghribi yang berhubungan rapat dengan al-Andalus, atau Andalusia, yang merupakan daerah yang dikuasai Arab di selatan Sepanyol.

Gambaran abadi utama angka India dalam sebuah laporan di Eropah adalah, sebagaimana mestinya, sebelum jam al-Banna. Angka-angka tersebut muncul dalam Codex Vigilanus yang ditiru oleh seorang paderi di Sepanyol pada tahun 976. Walaupun demikian, bahagian utama Eropah tidak dipersiapkan sekarang untuk mengakui pemikiran yang sangat penting. Pengakuan adalah sederhana, bahkan pada akhir abad kelima belas ketika aritmetik Eropah memulakan kemajuan pesatnya yang berlaku pada hari ini. Kami tidak akan melihat banyak komitmen untuk membawa kerangka nombor India ke Eropah dalam artikel ini tetapi kami akan berakhir dengan hanya satu model yang, walaupun, adalah yang penting. Fibonacci menulis dalam buku terkenalnya Liber abaci ⓣ yang diedarkan di Pisa pada tahun 1202: -

Sejarah angka Arab

Umat ​​Islam tertarik dalam masa lalu dalam banyak ilmu, seperti: Aritmetik dan matematik.

Dengan cara ini, mereka membuat pengiraan dan matematik polinomial dan membuatnya. Pada ketika itu mereka membuat nombor Arab yang sesuai untuk membantu mereka melakukan pengiraan dan matematik tanpa masalah.

Angka-angka digunakan pada waktu itu, sehingga mereka membayangkan angka-angka Arab baru ini pada masa Abbasiyah semua hal yang dipertimbangkan, yang digunakan oleh umat Islam, pada saat itu tersebar ke seluruh dunia. Tokoh-tokoh ini penting bagi kemajuan sosial di mana umat manusia hidup di bawah panji-panji Islam.

Saya perlu menjelaskan di bahagian ini, jadi, bagaimana angka Arab bermain dalam kebangkitan manusia dan untuk mencapai pendigitan di Arab; Saya akan merujuk kepada kerangka pendigitan dan jenisnya dalam peradaban lama.

Pertama: Pendigitan Firaun Mesir:

Latar belakang sejarah kemajuan Pharaonic sudah tua dan bermula sejak lima puluh abad sebelum Masihi [1] namun mereka telah memulakan dengan menyusun sejak 35 abad SM dengan memotong batu kemudian mereka menemui cara membuat kertas dan tinta, sehingga mereka menyusun pada papyri dan karya mereka mengadaptasi peningkatan kaedah untuk menyusun. Pengarang utama disebut Hieroglif, yang menunjukkan piktograf. [2].

Kedua: Digitalisasi Sumeria dan Babylon:

Orang Babilonia, Asiria, orang Kaldea, dan lain-lain mengakui bahawa dasar kemajuan manusia mereka didirikan kerana orang Sumeria. Kemajuan manusia itu terletak di tebing Tigris dan Euphrates.

Latar belakang sejarah peradaban Sumeria berasal dari 50 abad SM namun penggubalannya diketahui sejak 35 abad SM. Dengan cara ini, mereka menyerupai orang Mesir Firaun namun mereka tidak memotong batu atau menyusun kertas, namun mereka membuat cetakan dari kotoran untuk menyusunnya, mengeringkannya, pada saat itu memakannya menjadi bata tajaan. [3]

Ketiga: Pendigitan bahasa Yunani dan Rom:

Hampir pasti bahawa orang Yunani berperanan penting dalam kemajuan kemajuan material manusia, walau bagaimanapun, mereka menyedari bahawa mereka memperoleh banyak keuntungan dari banyak peradaban yang ada sebelumnya, seperti Sumeria, Asyur, Babilonia, Mesir Kuno, dan Tamadun India, kerana mereka mendapat banyak keuntungan dari orang Fenisia yang menggunakan huruf angka pada abad pertama SM.

Akibatnya, orang Yunani mencatat sebagai salinan cetak dari orang Phoenicia seperti surat mereka dan menggunakannya untuk peregangan yang luas dalam komposisi mereka sehingga bahasa mereka berubah oleh perkembangan masa yang mendorong perubahan huruf. [4]

Keempat: Pendigitan India:

Orang India telah mencapai tahap kemajuan manusia yang serius dan diperkenalkan melalui kajian mengenai bintang dan hipotesis yang mengejutkan, yang diterima individu selepas mereka.

Al Mas'uday mengatakan tentang hal itu: "Sekumpulan penyelidik dan penganalisis, yang berkaitan dengan pemeriksaan di dunia ini, menyebut bahawa India pada masa lalu dapat diterima dan cerdik, namun dengan perkembangan masa dan usia setelah usia datang, pihak-pihak hancur dan India berusaha mendirikan Kerajaan dan menurunkan penguasa, yang merupakan Barhamn yang luar biasa, tuan yang terbaik.

Pada zamannya, kecerdasan menyebar, ilmu-ilmu yang diciptakan, India terpapar kepadanya, dan tanah itu menjadi matang. Dia mengumpulkan individu-individu yang cerdik untuk menyusun sebuah buku yang diberi nama "As-Sind Hind" (Indus adalah India) [5] dan penjelasannya yang diberi nama "Dahr Ad-Duhur" (Zaman Zaman) dari mana semua buku disusun, untuk contoh, (Al Arjabahr) [6], dan (Al Mijsaty), pada titik itu berbaur di antara mereka untuk membuat sembilan huruf India. "[7]

Saya mungkin ingin menunjukkan di sini bahawa rujukan yang paling berpengalaman untuk tokoh-tokoh India adalah dalam wacana imam Syria (Sawiris Saboukt) yang berada dalam komuniti agama Guensrin dalam bukunya yang disusun selepas tahun 622 Masihi, yang berbanding dengan Tahun Penghijrahan.

Dia mengecam individu kerana keperibadian mereka yang terbatas kerana mereka hanya mendapat pandangan dari orang Yunani walaupun orang lain "iaitu orang India" membawa maklumat yang berharga dengan menyinggung mana-mana digit dengan hanya sembilan simbol. [8]

Aritmetik pada orang-orang Timur:

Orang Timur Tengah menggunakan tokoh ketika penampilan Islam sebagai negara yang berbeza dan mencatatnya dengan kata-kata. Juga, mereka menggunakan huruf mereka untuk menunjukkan angka dan menyebutnya (matematik ayat).

Mereka menyusun huruf-huruf (mengikut urutan huruf) seperti berikut: (Abgad Hawwaz Huty Kalamun Sa'fas Qarshat Thakhdh Dazhgh). [9]

KESIMPULAN:

Walau bagaimanapun, angka Arab mempunyai sepuluh gambar asas, 0-9, menjadikannya kerangka dasar-sepuluh atau kerangka perpuluhan. Kerangka perpuluhan mungkin disiapkan di seluruh dunia ketika ada keperluan untuk memeriksa begitu tinggi, namun orang Mesir yang sebelumnya menggunakannya dalam struktur yang tersusun sekitar 3000 SM SM, kerana akhirnya, adalah jumlah yang cukup besar untuk digunakan dalam aritmetik yang lebih tinggi seperti matematik, pengiraan, dan analitik berdasarkan pemboleh ubah, namun cukup berguna.

Soalan Lazim (Soalan Lazim)

S1. Siapa yang mencipta nombor Arab?

NOMBOR Arab yang ASAL awalnya berasal dari India, struktur adalah kerangka yang awalnya dibuat oleh seorang ahli matematik India Brahmi bernama al-Binuri sekitar tahun 300 SM. Nombor Brahmi tidak berpengalaman dengan nombor "0", nombor 10, 20, 30, 100, 1000, dan sebagainya.

Q2.Mengapa penemuan angka Arab penting? Mereka disebut sekarang sebagai angka Arab, tetapi mereka lebih tepat disebut nombor India kerana orang India yang mengembangkannya. Orang-orang India telah menggunakan angka "Arab" sejak sekitar 500 SM. Setiap kali sifar dibuat, ia akan berubah penghitungan, dan aritmetik, dengan cara yang akan mengubah dunia.

Q3.Mengapa angka Arab menjadi popular?

Dunia maju akan jatuh tanpa angka Arab. Begitu juga, ketika Steve Jobs meyakinkan usia telefon bimbit bahawa mata semula jadi tidak dapat mengenali tujuan yang lebih tinggi daripada 300 DPI, dengan merenung, membengkok, dan menjatuhkan angka Arab telah memperoleh kepastian dunia untuk melakukan matematik dan membaca jam .

Q4. Bagaimana cara mengemukakan soalan maklumat dalam bahasa Arab?

Mengemukakan pertanyaan yang mencerahkan Apa / yang Pertama, perhatikan bahawa dalam bahasa Arab standard, kata tanya biasanya muncul menjelang permulaan penyelidikan, sementara dalam bahasa Arab tidak formal, kata-kata ini biasanya (namun tidak benar-benar konsisten) sampai ke akhir. Bahasa Arab Standard Bahasa Arab Mesir.

Q5. Adakah benar sekolah tidak boleh mengajar angka Arab? Oleh itu, orang agak terkejut ketika tangkapan skrin yang menunjukkan kesan daripada pertanyaan tinjauan di mana 56% responden mengatakan bahawa sekolah-sekolah di Amerika tidak boleh mengarahkan angka Arab yang disampaikan melalui media dalam talian pada bulan Mei 2019: Itulah akibat dari soalan ulasan yang tulen dibentangkan oleh organisasi tinjauan Sains Sivik.

Q6. Adakah 56% Responden Tinjauan mengatakan 'Angka Arab' Tidak Boleh Diajar di Sekolah? Nombor Arab pada dasarnya universal di Amerika Syarikat. Anda dapat melihatnya dalam tajuk artikel ini, pada tarikh pengedaran, atau pada jam berkomputer mana pun. Secara sederhana, dan seperti yang ditunjukkan oleh Merriam-Webster, angka Arab adalah "salah satu gambar nombor 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9."

Oleh itu, individu agak terperanjat apabila tangkapan skrin menunjukkan akibat daripada soalan tinjauan di mana 56% responden mengatakan bahawa sekolah di Amerika tidak boleh menunjukkan angka Arab.

Q7. Apakah nombor dalam angka Arab? Anda dapat melihatnya dalam tajuk artikel ini, pada tarikh pengedaran, atau pada jam lanjutan. Jadi, dan seperti yang ditunjukkan oleh Merriam-Webster, angka Arab adalah "mana-mana gambar nombor 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9."

Q8. Apakah sistem nombor Arab Hindu?

ARTIKEL INI ADALAH BATAS. Anda boleh mempelajari tema ini di artikel bersambung di bawahnya. Angka Hindu-Arab, set 10 gambar — 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 0 — yang membahas nombor dalam kerangka nombor perpuluhan.

Q9. Bagaimana cara mengira dan menulis nombor dalam bahasa Arab?

Periksa dan tulis nombor yang betul: Sambungkan nombor ke perhimpunan tepat yang betul: Hitung dan padan dengan nombor Susun nombor: (١ ، ٢ ، ٣ ، ٤ ، ٥ ، ٦ ، ٧ ، ٨ ، ٩ ، ٠ ١) Ini adalah lembaran kerja matematik praktik sangat berguna pdf untuk kanak-kanak tadika dan pelajar kelas satu untuk bekerja menghitung, meneliti, dan menyusun nombor Arab.

Q10. Mana sumber terbaik untuk pengenalan nombor Arab? Aset yang layak untuk pengakuan nombor Arab. Dokumen pdf boleh dicetak seberapa banyak yang anda mahu. Dalam artikel ini, kami mengenali lembaran kerja cetak PDF percuma dengan melatih nombor Arab untuk kanak-kanak prasekolah. Oleh itu, kanak-kanak dapat belajar dan menguasai penghitungan, meneliti, dan menyusun angka 1-10 dengan banyak keseronokan.