Arkeologi Alkitab adalah cabang arkeologi yang dikaitkan dengan kajian situs arkeologi, yang terletak di tanah suci kuno termasuk Palestin, Israel, Kanaan dan tanah Timur Dekat kuno. Tujuan arkeologi Alkitab dalam percubaan praktikal adalah untuk membuktikan atau mengesahkan sejarah Alkitab.

Negara-negara Moden yang berada di bawah Arkeologi Alkitab:

Timur Dekat Kuno pernah menjadi rumah peradaban paling kuno di dunia. Hari ini negara-negara yang berada di bawah penyelidikan arkeologi alkitabiah termasuk Timur Tengah kuno bersama dengan Mesopotamia (Iran, Iraq, Turki, Syria dan Kuwait), Mesir kuno, Anatolia, Tanah Tinggi Armenia, Levant, Cyrus dan Semenanjung Arab.

Definisi Arkeologi Alkitab:

Majalah "Kajian arkeologi Biblikal" mendefinisikan arkeologi alkitabiah dengan cara ini ...

"Satu cabang arkeologi berurusan dengan arkeologi tanah-tanah alkitabiah yang menginformasikan pemahaman kita tentang Alkitab dan sejarah peristiwa-peristiwa alkitabiah."

Apakah Sumber Arkeologi Alkitab?

Bible Ibrani adalah sumber yang menjadi asas kepada arkeologi alkitabiah. Maklumat yang terkandung di dalamnya berkaitan terutamanya dengan Zaman Besi yang berkaitan dengan wilayah Palestin. Ahli arkeologi memanfaatkan kedua penemuan arkeologi dan kisah alkitabiah untuk membuat kajian perbandingan.

Apakah Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru?

Alkitab Kristian terdiri daripada dua bahagian, Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Perjanjian Lama adalah Alkitab Ibrani asli yang lama. Itu ditulis dalam masa yang berlainan antara tahun 1200 hingga 165 SM. Sementara Perjanjian Baru ditulis oleh orang-orang Kristian pada sekitar CBC pertama.

Siapa Orang Alkitab?

Alkitab telah menyebutkan kepada orang-orang dari pelbagai bangsa, seperti Rom, Yunani, Galatia, Kreta, Yahudi, Samarritans, Filistin, Het dan Mesir. Jadi mereka semua adalah orang-orang Alkitab.

Apa yang dimaksud dengan Arkeologi Leventine?

Arkeologi Leventine adalah kajian Levant yang juga disebut sebagai arkeologi Syro-Palestinian atau arkeologi Palestin. Oleh itu, ini adalah cabang arkeologi yang hanya berkaitan dengan pusat-pusat bersejarah yang terletak di Palestin.

Bagaimana Arkeologi membantu menerangi Arkeologi Alkitab?

Alkitab itu sendiri bukanlah catatan bersejarah yang lengkap atau lengkap mengenai orang-orang dan tempat-tempat yang disebutkan dalam Alkitab. Oleh itu, arkeologi membantu memberi maklumat mengenai budaya, tradisi, objek material, ekonomi, hubungan perdagangan dan lain-lain mengenai orang-orang yang disebutkan dalam Alkitab.

Ringkasan : Arkeologi alkitabiah hanya terbatas pada kajian cerita, perihalan dan perbincangan orang-orang yang terdapat dalam perjanjian lama dan baru. Ini meliputi masa dari awal milenium kedua SM hingga zaman Nabi Abrahim dan para Bapa di awal milenium pertama Masihi

Kemunculan Arkeologi Alkitab:

Asas-asas arkeologi alkitabiah diasaskan pada abad ke-19; oleh ahli arkeologi Inggeris dan Amerika . Dengan tujuan untuk memeriksa atau membuktikan kesahihan Alkitab. Sejurus selepas Perang Dunia Pertama pada era antara tahun 1920-an, arkeologi alkitabiah menjadi sekolah arkeologi Levantine Amerika yang begitu dominan; kerana Palestin telah berada di bawah pemerintahan Inggeris setelah Perang Dunia Pertama. William F. Albright dan G. Ernest Wright adalah dua tokoh penting yang terlibat dalam bentuk arkeologi yang baru dikembangkan ini. Pada masa itu dana untuk penggalian diberikan oleh gereja dan ahli teologi untuk menjalankan sekolah arkeologi ini.

Masalah yang dihadapi oleh Arkeologi Alkitab:

Pada tahun 1960-an arkeologi alkitabiah dipengaruhi oleh arkeologi moden. Hal ini mendorong orang arkeologi alkitabiah untuk lebih mempertimbangkan penelitian ilmiah dari situs tersebut dan bukannya membuktikan kebenaran Alkitab.

Tahap Pembangunannya yang berbeza:

Arkeologi alkitabiah telah melalui berbagai tahap perkembangan.

Sebelum Amanat British:

Orang Eropah adalah orang pertama yang memulakan penggalian di Palestin. Terdapat banyak ahli arkeologi yang terlibat dalam penggalian dan penerokaan. Tetapi Edward Robinson adalah yang pertama yang menemui sejumlah tempat bersejarah di rantau ini. Banyak dana juga disumbangkan seperti Dana penerokaan Palestin yang diberikan oleh ratu Victoria. Pada tahun-tahun berikutnya, masyarakat Amerika Eksplorasi Palestin ditubuhkan pada akhir abad ke-19. Seorang lagi ahli arkeologi yang dikenali sebagai William Matthew Flinder Petrie membuat penerokaan di wilayah ini.

Itu membawa kepada banyak penemuan hebat. Dalam referensi ini, dia disebut sebagai "bapak arkeologi Palestin".

Lebih jauh lagi pada tahun 1889, Perintah Dominika membuka Sekolah Alkitab dan Arkeologi Perancis Yerusalem. Pada tahun 1898, Deutsche Orient-Gesellschaft ditubuhkan di Berlin.

Semasa Amanat British:

Inilah masanya antara 1922-1984. Inilah masanya, ketika penjelajahan menjadi sangat luas di tanah suci ini. Banyak organisasi lain yang dikembangkan untuk menyokong arkeologi alkitabiah. Penemuan gulungan Laut Mati yang terkenal juga berlaku pada masa yang sama.

Selepas Amanat British:

Ini adalah masa ketika negara Israel didirikan pada tahun 1948. Ini adalah masa para ahli arkeologi Israel, yang muncul untuk memulai penemuan di tanah suci. Kathleen Kenyon adalah salah satu ahli arkeologi penting pada zaman ini. Yang membuat penggalian di Yerikho dan Ophel Yerusalem.

Arkeologi Alkitab pada Masa Kini:

Hari ini semua penggalian dan penerokaan dalam bidang arkeologi alkitabiah ditaja oleh pihak berkuasa kuno Israel. Sementara penggalian dilakukan oleh pasukan antarabangsa. Lebih ramai sukarelawan juga direkrut untuk mengambil bahagian dalam penggalian.

Pusat Pemikiran dalam Arkeologi Alkitab:

Pada dasarnya terdapat dua aliran pemikiran dalam arkeologi alkitabiah.

  1. Minimalis alkitabiah
  2. Maksimalisme alkitabiah

Tujuan kedua-dua sekolah adalah untuk mempertimbangkan bahawa sama ada Alkitab adalah dokumen bersejarah atau tidak. Kedua-dua sekolah ini tidak berlainan unit. Dan tidak mudah untuk membezakan antara mereka dengan jelas. Juga dengan berlalunya masa perbezaan antara mereka hampir berhenti.

Laman-laman Penting dan Cari di bawah Arkeologi Alkitab:

Walaupun senarai manuskrip alkitabiah, tempat penguburan penting tokoh-tokoh alkitabiah sangat panjang. Berikut adalah penerangan ringkas beberapa artifak yang berkaitan dengan kronologi alkitabiah.

1. Biografi Auto Weni:

Ini adalah catatan kempen ketenteraan Mesir yang paling awal di Sinai dan Levant sejak tahun 2280 SM.

2. Sebek Khu Stele:

Ia bertarikh sekitar tahun 1860 SM. Ini adalah hieroglif Mesir dan merupakan catatan kempen ketenteraan Mesir terawal di Retjenu.

3. Patung Idrimi:

Ini adalah catatan Akkadian Cuneiform dari rujukan paling awal yang menceritakan tentang Kanaan. Ia bertarikh sekitar tahun 1500 SM.

4. Merneptah Stele:

Ini adalah hieroglif pertama yang didokumentasikan mengenai nama Israel dalam catatan bersejarah. Mereka berasal dari Circa 1500 BCE.

5. Portal Bubastite:

Hieroglif Mesir ini terbentuk sekitar tahun 952 SM. Ini adalah catatan penaklukan tentera pada zaman ini oleh Shoshenq 1, yang dikenal dengan nama alkitabiah Shishaq.

6. Mesha Stele:

Ini adalah catatan dalam bahasa Moab dari Circa 850 BCE. Itu menggambarkan kemenangan raja Moab, Misha. Dan itu juga merupakan rujukan alkitabiah yang paling awal dari dewa Isra, Yahweh.

7. Kurkh Monolit:

Tulisan cuneiform Assyria ini dari Circa 850 BCE, berisi keterangan tentang pertempuran Qarqar. Di dalamnya juga tertera nama raja Israel, Ahab.

8. Obelisk Hitam Shalmanser Ketiga:

Ini adalah artefak cuneiform Assariyan dari 825 SM. Itu mengandungi maklumat mengenai tokoh alkitabiah, Jehu anak Omri.

9. Sabaa Stele:

Ia bertarikh 850 SM. Adalah cuneiform Assyrian, yang merekodkan kempen Adad Nirari Third's Assyrian.

10. Tel Dan Stele:

Ini adalah catatan Armiac 800 SM sebelum menyebutkan raja Israel dan keluarga Daud.

11. Kepingan Nimrud:

Ia berasal dari Circa 800 BCE, sebuah cuneiform akkadian yang menggambarkan penaklukan Asyur awal Adad Nirari iii.

12. Sargon Dua Prisma A:

Ini adalah prasasti di Akkadian cuneiform dari 710 SM, yang menggambarkan kempen Sargon ii.

13. Prasasti Siloam:

Itu berasal dari sekitar 701 SM, dan dicatat dalam bahasa Paleo Hebrew yang menyebutkan pembinaan terowong Siloam.

12. Lachish Relief :

Ia berasal dari tahun 700 SM. Ia direkodkan dalam cuneiform Assyria. Ini menunjukkan tawanan-tawanan dari Yehuda dibawa ke dalam kurungan setelah kejahatan Lachish.

14. meterai LMLK:

Ini adalah kesan cap, yang diterjemahkan sebagai "milik raja", mereka berasal dari sekitar 700 SM.

15. Prasasti Azekah:

Ini juga berasal dari tahun 700 SM, dan mereka menggambarkan kampanye Sennacherib melawan Hizkia raja Yehuda.

16. Sejarah Sennacherib :

Ini adalah catatan dari 690 SM; ia menggambarkan perang Yerusalem Raja Asyur Sennacherib.

17. Prasasti Ekron:

Prasasti ini berasal dari 650 SM, penting kerana ini adalah prasasti pertama dari daerah yang diberikan kepada orang Filistin.

18. Silinder Nabonidus :

Prasasti ini dari tahun 550 SM menggambarkan perang Yerusalem pertama Nabuchadnezzar.

19. Silinder Cyprus:

Ia berasal dari abad ke-4 hingga ke-1 SM. Ini mengenai perlakuan agama oleh raja Cyprus.

20. Nabonidus Kronikal:

Ini menggambarkan penaklukan Babilon oleh Cyprus, bertarikh abad ke-4 SM.

21. Prasasti peringatan kuil:

Prasasti ini berasal dari 23 SM hingga 70 SM, yang dipercayai merupakan prasasti dari Kuil Herodes.

22. Prasasti tempat sangkakala :

Ia bertarikh dari abad ke-1 SM. Dipercayai bahawa prasasti ini menandakan para imam yang meniup sangkakala.

23. Lengkungan Titus :

Ia adalah kelegaan yang berasal dari tahun 82 Masihi. Ini menunjukkan rampasan dari karung Yerusalem oleh Titus pada tahun 70 CE.

Penerimaan Arkeologi Alkitab:

Walaupun, banyak artifak dan prasasti telah dinyatakan alkitabiah oleh para pendukung arkeologi alkitabiah. Tetapi masih ada banyak perdebatan mengenai pengesahan hubungan penemuan ini menurut catatan alkitabiah.

1. Bahtera Nuh:

Tuntutan telah membuat bahawa Bahtera Nuh telah dijumpai. Tetapi tuntutan ini telah banyak kali dibantah.

2. Delima Terukir:

Begitu juga ahli arkeologi yang mengaku pada akhir abad ke-20 bahawa mereka telah menemukan batu bersurat yang ada di dalam kuil "Tuhan Yahweh". Tuntutan ini juga ditolak kemudian kerana terbukti pemalsuan.

3. Tablet Jehoash:

Seorang penyelidik dari Yerusalem mendakwa pada tahun 2002, bahawa dia telah menemui batu hitam yang menyebut tentang raja Yoas. Yang memerintah Yehuda dari 836 hingga 798 SM. Analisis lebih lanjut mengenai batu ini memberitahu para penyelidik bahawa huruf dan kemasan dibuat secara buatan.

4. James Ossuary:

Pemalsuan baru-baru ini yang dituntut oleh pengumpul barang antik Israel pada tahun 2002 adalah penemuan kotak kapur. Itu menunjukkan tulisan "James, anak Yusuf, dan saudara Yesus". Tetapi kesahihannya juga dipersoalkan.

5. Makam dengan tulang Keluarga Yesus:

Begitu juga tuntutan yang dibuat pada tahun 2007 dengan jelas ditolak oleh ahli arkeologi. Di dalamnya diumumkan bahawa sebuah makam yang berisi tulang-tulang Yesus telah dijumpai.

6. Injil Isteri Yesus:

Pada tahun 2020 seorang cendekiawan mengaku menemukan Injil isteri Yesus, yang juga tidak mendapat perhatian menjadi tuntutan tidak berasas.

Muzium Penting:

Muzium penting yang memperlihatkan zaman kuno dari arkeologi alkitabiah adalah seperti berikut; 1. Muzium Israel, Yerusalem 2. Muzium Tanah Alkitab, Yerusalem 3. Institut Oriental Chicago 4. Muzium Hecht 5. Muzium British 6. Louvre

Sepuluh Tapak Alkitab Terbaik di Dunia:

1. Tel Megiddo :

Hal ini dianggap oleh beberapa orang Kristian sebagai tempat pertempuran akhir zaman yang disebutkan dalam Kitab Wahyu. Laman web ini juga dikenali dengan nama Yunani Armageddon. Ia terletak sekitar 30 km tenggara Haifa, Israel. Ia adalah kota Kanaan Zaman Gangsa. Menurut Alkitab Ibrani menjadi kota kerajaan, di Kerajaan Israel.

2. Qumran:

Ini adalah laman web yang kini terletak di tebing barat Israel. Laman web ini di pantai barat laut Laut Mati mendapat kemasyhuran di seluruh dunia setelah penemuan teks Ibrani dan Aram dari gua-gua berdekatan yang mengandungi teks alkitabiah dan tulisan kuno. Gulungan ini dikenali sebagai Gulungan Laut Mati. Selanjutnya semasa tinjauan terperinci, saluran air dan runtuhan bangunan juga ditemui dari Qumran.

3. Tel Hazor:

Ini adalah laman web yang dianggap paling terkenal mengenai Israel. Ini adalah hasil penempatan manusia selama berabad-abad berturut-turut. Ia terletak di Galilea atas. Dan tersebar di kawasan seluas 200 ekar. Hazor dikenal sebagai sebuah situs yang disebut dalam Alkitab sebagai salah satu kemenangan Joshua dalam penaklukan Kanaan setelah kematian Musa. Dan dia juga telah membakar kota. Semasa penggalian beberapa bukti bahan terbakar dan beberapa struktur terbakar ditemui. Tetapi masih banyak ahli arkeologi ragu-ragu mengenai identiti Hazor sebagai kota pertempuran alkitabiah.

4. Kubu Machaerus:

Ini adalah kubu yang kini terletak di Jordan. Sebanyak 30 km barat daya Madaba, di puncak bukit dan menghadap ke laut Mati. Dikatakan bahawa raja Herodes membina semula kubu ini setelah kehancurannya oleh tentera Rom. Dan mengenai rujukan alkitabiah, kubu ini dikenal pasti sebagai lokasi di mana Jhon the Baptist sebenarnya dieksekusi atas perintah raja Herodes.

5. Bandar Lama Yerusalem:

Dalam kepercayaan Yahudi, bait suci yang terletak di dalam kota tua yang berdinding adalah tempat di mana Tuhan mengumpulkan habuk untuk menciptakan Hazrat Adam (AS). Kedua, mereka juga percaya bahawa ia adalah tempat di mana anak lelaki yang bernama David Solemon membangun kuil pertama pada sekitar 1000 SM. Ini adalah tempat yang dituntut oleh Israel dan juga Palestin. Sebagai kota lama juga sangat penting bagi seluruh umat Islam dunia kerana "Dome of Rock" dan Masjid-e-Aqsa.

6. Tel Beersheba:

Tapak Tel Beersheba kini terletak di tenggara Israel di padang pasir Negev. Ia dianggap sebagai runtuhan kota Alkitab, Beersheba. Dalam Perjanjian Lama diceritakan bahawa leluhur Abrahim membincangkan kesepakatan dengan raja Filistin, Abimelech. Dan menanam pokok asam jawa di sini.

7. Gunung Nebo:

Lokasi gunung ini adalah di Jordan sekarang. Menurut Perjanjian Lama, Musa hidup tahun-tahun terakhir hidupnya di gunung ini.

8. Petra :

Reruntuhan kuno ini yang diukir di tebing batu merah terkenal di seluruh dunia. Nama siri gunung ini adalah Jebel –al- Madhbah. Laman web ini terletak di selatan Jordan berhampiran Laut Mati. Tempat ini dikenali sebagai "Sela" yang disebut dalam Alkitab. Dikatakan tentang Petra, ia dibangun pada sekitar tahun 312 SM oleh sebuah kerajaan independen Arab yang dikenal dalam sejarah sebagai orang Nabteans.

9. El-Araj :

Para penyelidik berpendapat bahawa tempat ini adalah perkampungan nelayan kuno Yahudi di Bethsaida, yang kemudian menjadi kota Romas di Julias. Laman web ini terletak di delta sungai Jordan.

10. Sidon :

Kota Sidon atau Saida sama pentingnya perjanjian lama dan baru. Ini adalah pandangan bahawa kota ini adalah dari orang Kanaan yang merupakan penghambat kuno tanah yang terletak di sebelah barat Yordan. Sidon adalah kota pelabuhan kuno dan juga dikenal sebagai Saida, yang terletak di Lebanon sekarang. Kota ini sangat bernilai dalam arkeologi alkitabiah, kerana terdapat peninggalan kuil yang dikaitkan dengan dewa Eshmun, yang merupakan dewa penyembuhan Phoenician.

Kesimpulan:

Sudah jelas bahawa arkeologi alkitabiah hanya berkaitan dengan penyelidikan laman web dan pengumpulan maklumat mengenai orang-orang dan peristiwa yang disebutkan dalam perjanjian lama dan baru. Tetapi pada masa yang sama banyak ahli arkeologi dan penyelidik mengelak untuk menggunakan kata arkeologi alkitabiah kerana menurut mereka kedengarannya tidak saintifik. Nama Alkitabiah seperti yang ditambahkan pada cabang arkeologi ini juga telah menempatkan gambar buruk di dalamnya. Kedua, banyak penyelidik juga menunjukkan sikap berat sebelah dalam memberikan bukti yang salah pada masa lalu dan sekarang dalam usaha menghubungkan penemuan arkeologi dengan Alkitab.

Oleh itu, pada zaman moden ini dilihat bahawa para ahli arkeologi dan penyelidik kebanyakannya bersetuju dengan pandangan tersebut untuk mewujudkan beberapa kaitan yang masuk akal dan logik mengenai penemuan arkeologi yang saya kaitkan dengan Alkitab. Ini juga telah diterima bahawa Alkitab sepenuhnya bukan sumber sejarah yang asli. Oleh itu, para ahli arkeologi moden ini lebih berminat untuk mendapatkan maklumat mengenai kehidupan orang-orang yang disebutkan dalam Alkitab daripada cuba membuktikan atau membantah kredibiliti Alkitab.

Soalan Lazim

  1. Adakah arkeologi menyokong Alkitab?

Arkeologi berdasarkan peraturan sains. Alkitab bertindak sebagai salah satu rujukan bersejarah yang digunakan oleh para ahli arkeologi untuk pembinaan semula masa lalu. Dalam rujukan ini dapat ditambahkan bahawa Alkitab secara bebas tidak dapat memberitahu segala-galanya tentang penduduk tanah suci. Jadi arkeologi tidak bergantung pada Alkitab. Sebaliknya Alkitab bergantung pada penyelidikan arkeologi.

  1. Apa sumbangan arkeologi kepada Alkitab?

Arkeologi dengan penggalian dan penjelajahannya banyak membantu penemuan artifak, seperti tembikar, senjata, meterai, seni bina perhiasan dan seni dll. Dalam pengertian ini, sangat berguna untuk membawa sisa-sisa yang disebutkan dalam Alkitab.