#Ulasan buku

Pencarian makna manusia adalah otobiografi Dr Viktor E. Frankl di mana dia menceritakan bagaimana pengalaman kejamnya di sebuah kamp konsentrasi telah melahirkan teori terkenalnya yang disebut logoterapi.

Bahagian 1 Dr Viktor E. Frankl dan keluarganya pertama kali ditangkap oleh Pihak Berkuasa Jerman Nazi dengan alasan dia beragama Yahudi dan pada hari-hari berikutnya dari kisahnya, seluruh keluarganya binasa kecuali dia. Setelah itu, dia menjalani kehidupan di mana bukan hanya harta dan keluarganya dihapuskan sepenuhnya bahkan hak asasi manusia ditolak. Untuk berkongsi beberapa perlakuan keji oleh Nazi, mereka menanggalkan semua pakaiannya kecuali kasut dan tali pinggangnya dan bahkan mencukur semua rambutnya di badan, yang mana dia menulis dengan humor dengan kuat bahawa, " kami tahu bahawa kami tidak mempunyai apa-apa untuk kehilangan kecuali hidup kita yang telanjang . "" Yang lebih memalukan di kem konsentrasi ialah mereka bahkan tidak dibenarkan memanggil satu sama lain melainkan dengan nombor seperti 119,104. Dia dibuat bergantung pada sepotong roti atau sup yang sangat tipis hampir sepanjang hari dan harus berkongsi sepotong tilam dengan sembilan rakan lain dalam cuaca yang sangat sejuk atau pahit. Lihat, betapa beruntungnya kita dan masih mengeluh ???

Mataku bersinar dengan cara dia mengekspresikan secara artistik bagaimana dia menemukan makna dalam keberadaannya dan cara dia mempercayai dan memutuskan bahawa jika ada penderitaan dalam hidup, pasti ada makna di dalamnya juga. Dia bergerak dengan cara dia mengecam kebahagiaan dengan alam semula jadi, sikapnya yang toleran di sebalik perlakuan kejam, bagaimana dia secara intelektual menangani ketidakadilan dan seberapa tulennya dia kepada rakan-rakannya (lemah dan kuat), yang menurut saya sangat indah dan personaliti yang jarang berlaku. Ringkasnya, mengalami kehidupan yang begitu tragis di mana dia melihat seorang lelaki mati akibat kehilangan harapan, kelaparan, penyakit, pelaksanaan atau pembunuhan gas dan ada yang bertahan dengan harapan cinta, kebebasan batin dan bertanggung jawab atas kehidupan seseorang akhirnya membawa kepada teori logoterinya yang terkenal .

"Untuk kejayaan, seperti kebahagiaan, tidak dapat dikejar; ia mesti berlaku, dan ia hanya berlaku sebagai kesan sampingan yang tidak disengajakan dari dedikasi peribadi seseorang terhadap tujuan yang lebih besar daripada dirinya sendiri atau sebagai hasil sampingan penyerahan diri seseorang kepada orang selain daripada dirinya sendiri. Kebahagiaan mesti berlaku, dan hal yang sama berlaku untuk berjaya: anda harus membiarkannya terjadi dengan tidak mempedulikannya. Saya ingin anda mendengarkan apa yang disuruh oleh hati nurani anda dan terus menerus melaksanakannya sepanjang pengetahuan anda. Kemudian anda akan melihatnya dalam jangka panjang - dalam jangka masa panjang, saya katakan! - kejayaan akan mengikuti anda dengan tepat kerana anda terlupa memikirkannya. " Dr. Frankl

Bahagian 2: Ringkasan mengenai Logoterapi

Logoterapi, yang dipahami secara sederhana sebagai makna mencari dalam hidup seseorang diartikulasikan untuk menjadi pendorong utama kewujudan manusia. Ini memancarkan cahaya rasa ingin tahu saya dengan menjawab sebahagian besar pertanyaan yang memprovokasi pemikiran kita tentang bagaimana mencari makna dalam kehidupan seseorang. Maksudnya, pertama-tama dengan menyoal diri tentang apa makna hidup dan kemudian menjawab diri dengan cara yang bertanggungjawab dan selain itu dengan memahami dan mempraktikkan tiga sorotan lain.

Dr. Frankl menekankan bahawa makna dalam kehidupan dapat ditemui dalam tiga cara yang berbeza:

  1. Membuat Kerja atau melakukan Surat Ikatan

  2. Mengalami Sesuatu atau Menghadapi Seseorang

Ini diharapkan dapat dilakukan dengan menghargai sifat, kebaikan, kebenaran, budaya, keindahan dan yang paling penting dengan mengenali orang lain dan menyayangi mereka. Dalam logoterapi, cinta tidak menonjolkan dorongan seksual (dikatakan bahawa seks hanya dilihat sebagai salah satu kaedah untuk menyatakan cinta) tetapi menemui keindahan keperibadian seseorang yang paling dalam dan membolehkan mereka melihat nilai mereka dalam mencapai potensi sebenarnya adalah benar. cinta.

  1. Sikap yang kita ambil terhadap penderitaan yang tidak dapat dielakkan.

Ia percaya bahawa walaupun dalam keadaan putus asa dan menghadapi tragedi, seseorang dapat berharap dan mengambil pendekatan yang optimis daripada menghindari cabaran tersebut.

Lihat pautan ini untuk siaran asal