The Elysian Fields , juga disebut Elysium adalah konsepsi kehidupan akhirat jiwa-jiwa orang yang berani dan benar dalam agama dan mitologi Yunani .

Apa itu Elysian Fields?

Elysium mempunyai banyak nama. Kadang-kadang disebut Pulau Putih, dan lebih sering disebut sebagai Kepulauan Yang Berbahagia.

Selalunya dalam bahasa Inggeris, ia dipanggil Elysian Fields.

Dunia ini, tepatnya, bukan bahagian dari dunia bawah. Walaupun ia dikhaskan untuk mereka yang telah meninggal dunia.

Selalunya, apabila kita melakukan sesuatu yang baik, ada ganjaran yang mengiktiraf perbuatan baik kita. Contohnya, jika anda menjumpai dompet yang tergeletak di tanah dan mengembalikannya kepada pemiliknya, pemiliknya mungkin akan memberi hadiah wang kecil untuk perbuatan baik anda. Bagi orang Kristian moden, ganjaran untuk menjalani kehidupan yang baik, secara amnya, adalah ke Syurga; untuk mitologi Viking dalam Norse, itu adalah Valhalla, dan bagi penganut Buddha adalah Nirvana.

Bagi orang Yunani kuno, tempat terbaik yang boleh dilalui manusia atau dewa adalah Elysian Fields . Walaupun konsep Syurga adalah idea yang lebih moden, tempat-tempat seperti itu tidak sama hitam dan putih dalam mitologi Yunani. Namun, orang Yunani memang mempunyai tempat di mana roh pergi ketika mereka mati, dan perbuatan mereka semasa hidup menentukan tempat ke mana jiwa mereka pergi.

Dalam tulisan Homer, Dataran Elysian adalah tanah kebahagiaan sempurna di hujung Bumi, di tebing Oceanus. Huraian serupa diberikan oleh Hesiod of the Isles of the Blessed. Pada pengarang terdahulu, hanya mereka yang disukai oleh para dewa yang memasuki Elysium dan dijadikan abadi. Akan tetapi, pada masa Hesiod, Elysium adalah tempat bagi orang-orang mati yang diberkati , dan, dari Pindar dan seterusnya, pintu masuk diperoleh oleh kehidupan yang soleh.

Akhirat Yunani

Apa yang berlaku kepada kita ketika kita mati adalah persoalan yang telah lama dibincangkan. Banyak budaya beradab mempunyai tempat yang pergi roh ketika mereka mati, dan orang Yunani kuno tidak berbeza.

Namun, tidak ada dikotomi jenis Syurga dan Neraka. Tidak semestinya berlaku bahawa 'naik' bermaksud Syurga dan 'turun' bermaksud Neraka.

Dalam budaya Yunani, kebanyakan roh pergi ke Dunia Bawah , yang diperintah oleh Hades. Tidak ada implikasi bahawa roh yang turun ke Dunia Bawah itu buruk. Itu hanyalah tempat di mana kebanyakan arwah ditempatkan. Itu sebenarnya adalah tempat di bawah Dunia Bawah, tempat yang disebut Tartarus, tempat roh-roh yang paling jahat pergi. Tartarus akan menjadi yang paling dekat dengan tanggapan Neraka zaman moden yang kita ada. Orang-orang 'baik' tidak dapat 'naik', kerana itu menunjukkan bahawa roh mereka akan diterima di Gunung Olympus, dan hanya dewa-dewa yang diizinkan di sana. Sebaliknya, semangat pahlawan yang mulia dan disegani dihantarkan ke pesawat lain yang bernama Elysium atau Elysian Fields.

Elysium

Elysium adalah tempat untuk orang-orang yang sangat terkenal. Ia dikuasai oleh Rhadamanthus, dan jiwa-jiwa yang tinggal di sana mempunyai kehidupan akhirat yang mudah dan tidak bekerja . Biasanya, mereka yang dekat dengan dewa-dewa diberi pengakuan, daripada mereka yang benar-benar benar atau mempunyai etika, namun kemudian, mereka yang suci dan benar dianggap tinggal di Elysium.

Yang paling diterima Elysium adalah dewa atau pahlawan. Pahlawan seperti Cadmus, Peleus, dan Achilles juga diangkut ke sini setelah kematian mereka. Orang normal yang menjalani kehidupan yang soleh dan berbudi luhur juga dapat masuk seperti Socrates yang membuktikan nilainya cukup melalui falsafah .

Perjalanan ke Elysium

Untuk mendapatkan akses ke Elysium, jiwa orang mati pertama kali harus menyeberangi Sungai Styx yang diangkut oleh Charon si perahu. Sungai Styx adalah sungai utama dunia bawah dan harus dilintasi untuk menyeberang ke kawasan orang mati. Kehidupan roh yang mati dihakimi di Hades oleh para dewa dan hakim Dunia Bawah. Para hakim dunia bawah Hades adalah orang Minos untuk wilayah Erebus, Rhadamanthus untuk Tartarus, Aeacus untuk Elysium dan Pluto, dan Proserpina sebagai penguasa atas seluruh Dunia Bawah Hades. Para dewa dan hakim akan memutuskan bahagian Hades yang akan pergi ke jiwa orang mati. Hades terdiri dari lima wilayah yang berbeda salah satunya adalah daerah kegembiraan dan kebahagiaan yang disebut Elysium.

Sungai

Terdapat enam sungai utama yang dapat dilihat di dunia hidup dan di dunia bawah. Nama mereka dimaksudkan untuk menggambarkan emosi yang berkaitan dengan kematian.

Styx umumnya dianggap sebagai salah satu sungai paling terkenal dan tengah di dunia bawah dan juga merupakan sungai yang paling terkenal di antara semua sungai. Ia dikenal sebagai sungai kebencian dan dinamai dewi Styx. Sungai ini mengelilingi dunia bawah tujuh kali.

Acheron adalah sungai kesakitan. Charon, yang juga dikenali sebagai Ferryman, mengarahkan orang mati menurut banyak kisah mitologi, walaupun kadang-kadang itu adalah sungai Styx atau keduanya.

Lethe adalah sungai kealpaan. Ia dikaitkan dengan dewi Lethe, dewi pelupa dan lupa. Dalam catatan kemudian, cabang poplar yang menetes dengan air Lethe menjadi simbol Hypnos, dewa tidur.

Phlegethon adalah sungai api. Menurut Plato, sungai ini menuju ke kedalaman Tartarus. The Cocytus adalah sungai ratapan .

Oceanus adalah sungai yang mengelilingi dunia , dan ia menandakan pinggir timur dunia bawah, kerana Erebos berada di sebelah barat dunia fana.

Pintu masuk neraka

Di hadapan pintu masuk ke dunia bawah hidup Kesedihan (Penthos), Kegelisahan (Curae), Penyakit (Nosoi), Umur Tua (Geras), Takut (Phobos), Kelaparan (Limos), Keperluan (Aporia), Kematian (Thanatos), Agony (Algea), dan Tidur (Hypnos), bersama dengan Guilty Joys (Gaudia). Di ambang yang bertentangan adalah Perang (Polemos), Erinyes, dan Discord (Eris). Dekat dengan pintu terdapat banyak binatang, termasuk Centaur, Scylla, Briareus, Gorgons, Lernaean Hydra, Geryon, Chimera, dan Harpies. Di tengah-tengah semua ini, Elm dapat dilihat di mana Mimpi palsu (Oneiroi) melekat di bawah setiap daun .

Jiwa yang memasuki dunia bawah membawa duit syiling di bawah lidah mereka untuk membayar Charon untuk membawa mereka menyeberangi sungai . Charon boleh membuat pengecualian atau elaun bagi pengunjung yang membawa Golden Bough. Charon dikatakan sangat kotor, dengan mata seperti jet api, sebatang janggut yang tidak terawat di dagunya, dan jubah kotor yang tergantung di bahunya. Walaupun Charon mengangkut sebilangan besar jiwa, dia berpaling beberapa orang. Ini tidak dikebumikan yang tidak boleh dibawa dari bank ke bank sehingga mereka menerima pengebumian yang betul.

Di seberang sungai, menjaga pintu gerbang neraka adalah Cerberus. Di luar Cerberus adalah tempat hakim - hakim dunia bawah memutuskan tempat untuk menghantar jiwa orang mati - ke Kepulauan Yang Terberkahi (Elysium), atau sebaliknya ke Tartarus.

Tartarus

Walaupun Tartarus tidak dianggap langsung sebagai bagian dari dunia bawah, ia digambarkan sebagai bagian bawah dunia seperti bumi di bawah langit. Itu sangat gelap sehingga "malam dituangkan di sekitarnya dalam tiga baris seperti kerah di leher , sementara di atasnya tumbuh akar bumi dan laut yang tidak dituai." Zeus membuang Titans bersama ayahnya Cronus ke Tartarus setelah mengalahkan mereka. Homer menulis bahawa Cronus kemudian menjadi raja Tartarus. Walaupun Odysseus tidak melihat Titans sendiri, dia menyebut beberapa orang di dunia bawah yang mengalami hukuman atas dosa - dosa mereka.

Meadows Asphodel

Asphodel Meadows adalah tempat untuk jiwa biasa atau acuh tak acuh yang tidak melakukan kejahatan yang signifikan, tetapi yang juga tidak mencapai kehebatan atau pengiktirafan yang memungkinkan mereka dimasukkan ke Elysian Fields. Di sinilah dihantarnya manusia yang bukan milik tempat lain di dunia bawah.

Medan Berkabung

Di Aeneid, Medan Berkabung (Lugentes Campi) adalah bahagian dunia bawah yang dikhaskan untuk jiwa-jiwa yang menyia-nyiakan hidup mereka dengan cinta yang tidak berbalas. Yang disebut sebagai penduduk tempat ini adalah Dido, Phaedra, Procris, Eriphyle, Pasiphaë, Evadne, Laodamia, dan Caeneus.

Elysium dan Kawasan Hades yang lain

Mitos dan legenda yang berkaitan dengan lima wilayah berbeza Hades adalah seperti berikut:

The Fields of Asphodel terkandung makhluk yang membawa kesengsaraan kepada manusia lelaki seperti peperangan, perbalahan, buruh , kesedihan, dan semua raksasa ngeri sebahagian besar imej yang diambil dari seperti mitologi sebagai Gorgon dan Harpies

The River Styx - Semua jiwa yang ditinggalkan harus melewati perairan untuk memasuki Underworld of Hades.

Kawasan melankolis dan suram yang disebut Erebus bermula tepat di tebing di seberang Sungai Styx. Erebus telah dibahagikan lagi kepada beberapa daerah atau wilayah tertentu untuk jiwa yang berbeza termasuk tempat untuk bayi, tempat untuk semua orang yang mati tanpa sebab, tempat bagi mereka yang mengakhiri hidup mereka sendiri. Selepas ini adalah ladang berkabung, penuh dengan hutan gelap dan hutan dan dihuni oleh mereka yang mati kerana cinta dan terakhir adalah sebuah negara terbuka yang diperuntukkan bagi jiwa-jiwa para pejuang yang telah meninggal dunia.

Jalan dari Erebus terbahagi kepada dua, di antaranya jalan sebelah kanan menuju Elysium dan jalan kiri ke Tartarus

Distrik keempat adalah Tartarus atau wilayah siksaan dan hukuman setelah mati

Daerah kelima adalah wilayah kegembiraan dan kebahagiaan yang disebut Elysium.

Medan Elysian Menurut Hesiod

Hesiod hidup pada masa yang hampir sama dengan Homer (abad ke-8 atau ke-7 SM). Dalam karya dan hari-harinya, dia menulis tentang orang-orang mati yang layak bahawa: “ayah Zeus anak Kronos memberi nafkah dan tempat tinggal yang terpisah dari manusia, dan membuat mereka tinggal di ujung bumi. Dan mereka hidup tidak tersentuh oleh kesedihan di Kepulauan Terberkahi di sepanjang pantai Okeanos (Oceanus) yang berpusing-pusing, wira-wira yang bahagia di mana bumi yang memberikan biji-bijian menghasilkan buah madu-manis yang tumbuh tiga kali setahun, jauh dari dewa-dewa yang tidak mati, dan Kronos peraturan ke atas mereka; kerana ayah lelaki dan dewa membebaskannya dari ikatannya. Dan yang terakhir ini mempunyai kehormatan dan kemuliaan. "

Padang Elysian Menurut Homer

Menurut Homer dalam puisi epiknya yang ditulis sekitar abad ke-8 SM, Elysian Fields atau Elysium merujuk kepada padang rumput yang indah di Dunia Bawah di mana Zeus yang disukai menikmati kebahagiaan yang sempurna. Inilah syurga utama yang dapat dicapai oleh pahlawan: pada dasarnya Syurga Yunani kuno. Di Odyssey, Homer memberitahu kita bahawa, di Elysium, “lelaki menjalani kehidupan yang lebih mudah daripada di tempat lain di dunia, kerana di Elysium tidak ada hujan, hujan es, salji, tetapi Oceanus [badan air raksasa yang mengelilingi keseluruhan dunia] bernafas dengan angin Barat yang bernyanyi lembut dari laut dan memberikan kehidupan segar kepada semua manusia. ”

Elysium Menurut Virgil

Pada masa penyair utama Rom Vergil (juga dikenali sebagai Virgil, lahir pada tahun 70 SM), Elysian Fields menjadi lebih dari sekadar padang rumput yang cantik. Mereka kini menjadi sebahagian dari Dunia Bawah sebagai rumah orang mati yang dinilai layak mendapat nikmat ilahi. Di Aeneid, mereka yang mati diberkati mengarang puisi, menyanyi, menari , dan cenderung kepada kereta mereka.

Sebagai Sibyl, seorang nabi, memberi komen kepada pahlawan Trojan Aeneas dalam epik Aeneid ketika memberinya peta lisan Dunia Bawah, "Di sebelah kanan, ketika ia berjalan di bawah tembok Dis [dewa Dunia Bawah] yang hebat, adalah jalan kita ke Elysium. Aeneas bercakap dengan bapanya, Anchises, di Elysian Fields dalam Buku VI Aeneid. Anchises, yang menikmati kehidupan Elysium yang telah bersara dengan baik, berkata, "Kemudian kita dihantar ke Elysium yang luas, beberapa kita mempunyai ladang yang bahagia . "

Vergil tidak bersendirian dalam menilai Elysium. Dalam Thebaidnya, penyair Rom Statius mendakwa bahawa orang saleh mendapat nikmat dari dewa-dewa dan sampai ke Elysium, sementara Seneca menyatakan bahawa hanya dalam kematian Raja Trojan yang tragis mencapai perdamaian, kerana "sekarang dalam nuansa damai Elysium ia mengembara, dan bahagia di antara jiwa-jiwa saleh yang dia cari untuk Hector [anaknya yang dibunuh]. "

Medan Elysian menurut Pindar:

Pindar mendakwa bahawa Elysium ditutup dengan bunga emas. Rumput, pohon, dan air dihiasi dengan bunga yang harum. Orang-orang di sana, katanya, mempunyai seharian untuk bersantai. Mereka bermain permainan, mengadakan pertandingan persahabatan, dan bermain muzik .

Kepulauan Yang Berbahagia adalah kehidupan akhirat yang indah dan murni yang bebas dari penderitaan, kesakitan, dan kesusahan . Walau bagaimanapun, pahlawan legenda adalah satu-satunya yang diterima.

Reinkarnasi di Medan Elysian

Walaupun Elysian Fields bawah tanah adalah kehidupan akhirat yang lebih selesa dan menyeronokkan daripada Asphodel Meadows, itu masih tidak sempurna. Walaupun beberapa cahaya matahari mencapainya, itu tidak pernah sehangat dan terang seperti dunia atas. Tidak ada angin segar dan perairan Sungai Lethe tidak dapat disentuh tanpa membawa kutukan kealpaan . Penduduk dunia bawah tanah Elysium juga dapat melihat, di seberang sungai, kegelapan dan kesengsaraan yang berterusan dari seluruh dunia bawah. Di dekatnya, penduduk Tartarus menjalani hukuman yang berterusan dan kejam.

Konsep asing dari timur akhirnya menemui jalan untuk mendamaikan pelbagai peringkat akhirat. Menjelang abad ke-5 SM, konsep penjelmaan semula telah memasuki dunia Yunani. Hubungan dengan agama-agama di Timur Dekat dan India telah memperkenalkan kepercayaan bahawa jiwa dapat kembali dari dunia bawah ke kehidupan baru. Orang-orang Yunani, seperti yang mereka miliki dengan begitu banyak mitos sebelumnya, menerapkan idea ini dan memasukkannya ke dalam kosmologi mereka yang ada. Reinkarnasi memberikan jalan keluar yang mungkin dari dunia bawah.

Mungkin dipengaruhi oleh kepercayaan Hindu dan Buddha, beberapa orang Yunani mula percaya bahawa jiwa yang bereinkarnasi dari dunia bawah Elysium akhirnya dapat memperoleh jalan ke Kepulauan Yang Berbahagia. Idea ini berkembang bahawa jika jiwa cukup berbudi luhur untuk mendapatkan tempat di Medan Elysian setelah tiga penjelmaan, mereka akan ditinggikan ke Kepulauan Yang Terberkahi . Ini akan membebaskan mereka bukan sahaja dari kegelapan dunia Hades tetapi juga dari siklus reinkarnasi.

Orang baik menerima kehidupan yang bebas dari kerja keras, tidak mengikis dengan kekuatan tangan mereka bumi, atau air laut, demi rezeki yang buruk. Tetapi di hadapan para dewa yang dihormati, mereka yang dengan senang hati menepati sumpah mereka menikmati kehidupan tanpa jemu, sementara yang lain menjalani usaha yang tidak tertahankan untuk dilihat. Mereka yang telah bertahan tiga kali, di kedua sisi, untuk menjaga jiwa mereka bebas dari segala kesalahan, mengikuti jalan Zeus hingga akhir, ke menara Cronus, di mana angin laut bertiup di sekitar pulau yang diberkati, dan bunga - bunga emas terik, beberapa dari pokok-pokok indah di darat, sementara air menyuburkan yang lain.

-Pindar, Odes 2.59-75

Pindar terus mengatakan bahawa penjelmaan semula tidak segera. Persephone, sebagai ratu dunia bawah, memerlukan setiap jiwa untuk menghabiskan sembilan tahun di alamnya. Bahkan jiwa yang paling saleh dan taat harus mengalami dunia bawah. Tetapi sebenarnya, orang Yunani yang baik yang tidak dapat dinafikan mempunyai harapan kadang-kadang mencapai syurga yang sejati.

Idea Yunani mengenai kehidupan akhirat sentiasa berkembang untuk memenuhi idea-idea pada masa itu . The Elysian Fields, sebagai tambahan idea mereka untuk dunia bawah, mengalami beberapa perubahan yang paling radikal.

Syurga tidak akan pernah dianggap mudah untuk dicapai oleh orang Yunani. Tetapi idea Elysian Fields berubah selama beberapa ratus tahun dari syurga eksklusif dan tidak dapat dijangkau menjadi sistem berjenjang berdasarkan penghargaan untuk tingkah laku , pengabdian, dan moral.

Fakta dan Mitos mengenai Elysium dan Elysian Fields

Elysium adalah tempat yang diberkati dihuni oleh mereka yang mati untuk negara mereka, orang-orang yang hidup murni, penyair yang benar-benar terinspirasi, penemu seni, dan semua yang telah memberikan kebaikan kepada umat manusia. Itu adalah kawasan yang menyenangkan di mana jiwa dapat berbicara dengan siapa yang mereka kehendaki. Elysium, syurga bagi mereka yang mendapat nikmat dewa-dewa. Rumah pahlawan dan orang yang saleh. Medan asphodel dan poplar liliaceous pucat tumbuh di Elysium. Ini memunculkan nama tempat yang dikenali sebagai Elysian Fields yang merupakan tempat peristirahatan terakhir dari yang diberkati yang dipilih oleh para dewa - surga atau surga.

Hakim ladang elysian

Penguasa Medan Elysian

Terdapat perselisihan antara sumber-sumber kuno mengenai siapa yang memerintah Kepulauan Berbahagia. Kerana berada di luar wilayah Hades, Pulau Putih tidak berada di bawah kekuasaannya.

Homer mengatakan bahawa Rhadamanthus memerintah di sana.

Seorang putera Zeus dan Europa, dia dan saudaranya Minos dijadikan hakim orang mati oleh ayah mereka dan Hades. Dia memperoleh kedudukan itu melalui rasa integriti yang teguh.

Zeus melantik tiga hakim untuk menimbang kelebihan setiap jiwa yang memasuki dunia bawah tanpa mengetahui kekayaan atau status mereka. Raja Aeacus dari Aegina menghakimi mereka dari barat, Rhadamanthus menghakimi mereka dari timur , dan Minos memberikan suara penentu jika ada perselisihan. Ketiga-tiga ini dilantik untuk memastikan bahawa semua jiwa yang memasuki kehidupan akhirat dinilai dengan adil dan diberi apa yang harus ditanggung oleh mereka.

Di Odyssey, Homer menggambarkan Rhadamanthus sebagai penguasa Kepulauan Yang Berbahagia. Seorang penulis Rom kemudian kelihatan setuju ketika dia memerintahkan Zeus agar Alcmene dihantar ke sana untuk menjadi isterinya di akhirat.

Pindar dan yang lain, bagaimanapun, mengatakan bahawa Chronus memerintah Elysium.

Kerana memimpin Titans, ayah Zeus telah dipenjarakan dengan sebahagian besar bangsanya di lubang Tartaros. Setelah beberapa tahun, Zeus bersetuju untuk membebaskan Titans yang pernah dia perjuangkan. Beberapa sumber kuno mengatakan bahawa Chronus telah menjadi penguasa Tartarus selama tinggal lama di sana. Tetapi ada yang memberinya tugas yang lebih menyenangkan setelah dia memperoleh kebebasan .

Sebagai penguasa Elysium, Chronus akan memiliki posisi yang sesuai dengan posisinya sebagai Titan tua dan ayah Zeus. Akan tetapi, itu bukanlah kedudukan yang cukup kuat bagi Chronus untuk selalu berusaha merebut kembali takhta yang telah hilang. Selain itu, Kepulauan Berbahagia banyak dihuni oleh anak - anak dan sekutu Zeus. Tidak akan ada peluang bagi ayahnya untuk menggabungkan kuasa .

Anak Akhirat

Pada abad ke-1 Masihi, kisah lain muncul mengenai Elysian Fields. Mitografer Ptolemy Hephaestion menulis bahawa seorang anak dilahirkan di Kepulauan Yang Terberkahi. Walaupun sumber lain mengatakan bahawa Achilles mengahwini Medea setelah kematian mereka, Ptolemy Hephaestion berpasangan dengan pahlawan dengan Helen. Mereka mempunyai seorang putra yang mereka sebut Euphorion, "kelimpahan," setelah kekayaan pulau itu.

Euphorion adalah seorang budak lelaki bersayap yang dengan angkuh berusaha terbang terlalu jauh. Zeus memukulnya dengan petir. Euphorion terbunuh dan mayatnya jatuh ke pulau Melos, tepat di selatan Kreta. Pulau ini adalah rumah orang Meliai, sekelompok orang naif, atau kelenjar air. Walaupun Zeus telah melarangnya, mereka menguburkan mayat budak itu .

Sebagai hukuman kerana tidak mematuhi perintahnya, Zeus mengubah nimfa menjadi katak .

Kisah pelik kelahiran Euphorion nampaknya bertentangan dengan banyak kisah mitologi Yunani yang lain. Helen, misalnya, telah menikah dengan Raja Menelaus yang penulis lain sifatkan telah memasuki Kepulauan Yang Diberkati sendiri. Petikan pendek yang ditulis oleh Ptolemy Hephaestion tidak menjelaskan perbezaan ini atau mengapa Zeus kelihatan begitu benci terhadap Euphorion.

Perwatakan itu mungkin akan dilupakan sama sekali sekiranya dia tidak muncul di kemudian hari. Di bahagian kedua Gouste's Faust, penyihir Jerman legenda yang jatuh cinta dengan semangat Helen dan ayah budak sayap itu.

Goethe tidak menyebut tentang kemarahan Zeus, tetapi Euphorionnya jatuh dari langit dan terbunuh ketika dia berusaha terbang terlalu tinggi.

Mencapai Medan Elysian

Orang-orang Yunani seterusnya berpendapat bahawa mudah untuk mencapai syurga abadi. Mendapat tempat di kalangan penghuni yang diberkati adalah yang kedua setelah dinaikkan ketuhanan. Orang-orang di sana bukan bayangan dunia yang hilang tetapi dapat mengalami semua kegembiraan hidup tanpa keperitan dan kerja keras .

Oleh kerana konsep Elysium berubah dan berkembang, menjadi lebih mudah bagi orang Yunani untuk membayangkan mempunyai akhirat yang baik, walaupun yang sempurna masih sukar dicapai. Mereka yang dianggap layak dibenarkan masuk ke Elysium yang lain. Ia tidak sesempurna Pulau Putih, tetapi jauh lebih baik daripada yang difikirkan mungkin oleh nenek moyang mereka.

Akhirnya, penduduk Yunani melihat ini sebagai langkah seterusnya yang mungkin menuju ke syurga. Jiwa yang benar-benar luhur dapat dinilai layak setelah tiga hidup dan mendapat tempat di syurga. Medan Elysian tidak mudah dijangkau, tetapi ketika ideanya berkembang, mereka memberikan harapan untuk kehidupan akhirat yang damai dan sejahtera.

Ringkasan:

Setiap agama dalam sejarah mempunyai konsep tersendiri mengenai apa yang berlaku pada jiwa manusia setelah mati. Selalunya, pengalaman akhirat bergantung kepada tindakan dan kepercayaan seseorang semasa mereka berada di bumi. Ciri umum dalam kehidupan selepas agama dunia adalah sistem hukuman dan ganjaran. Orang jahat dihukum kerana cara jahat mereka, sementara orang-orang yang menjalani kehidupan yang baik diberi hadiah yang kaya. Dari kekekalan yang suram dan menyedihkan sebagai bayangan, orang Yunani mengembangkan idea tentang syurga yang sejati. Medan Elysian sukar dijangkau, tetapi mereka menjanjikan kehidupan relaksasi, keindahan, dan hiburan yang kekal bagi mereka yang dianggap layak.

Soalan Lazim :pencil2:

1- Apa yang berlaku di Elysian Fields?

Dalam mitologi Yunani, Elysian Fields (juga dieja Elysium) adalah surga di mana para dewa dan bangsawan menghabiskan selama-lamanya di akhirat. Penduduknya dipercayai hidup dalam kebahagiaan yang sempurna, serupa dengan Taman Kristen Eden.

2- Adakah Elysium sama dengan syurga?

Sebagai kata nama yang tepat perbezaan antara Elysium dan surga. adakah Elysium adalah (mitologi klasik) kediaman orang-orang yang diberkati setelah mati sementara syurga adalah (agama) tempat tinggal dewa atau dewa-dewa, apabila dianggap sebagai lokasi tertentu; kediaman orang-orang yang diberkati yang tinggal di hadapan tuhan atau para dewa.

3- Di manakah mitologi Yunani Elysian Fields?

Medan Elysian, menurut Homer, terletak di pinggir barat Bumi di tepi sungai Okeanos. Pada masa penyair Yunani Hesiod, Elysium juga akan dikenal sebagai "Kepulauan Beruntung", atau "Kepulauan (atau Kepulauan) Yang Berbahagia", yang terletak di lautan barat di hujung bumi .

4- Apakah Medan Elysian di House of Cards?

The Elysian Fields dinamakan Elysium, tempat peristirahatan terakhir dari jiwa-jiwa yang berbudi luhur dan berani dalam mitologi Yunani. Menurut Homer, Medan Elysian terletak di pinggir barat Bumi, di tepi sungai Okeanos

5- Siapakah Dewa Elysium?

Dewa-dewa Misteri yang berkaitan dengan laluan ke Elysium termasuk Persephone, Iakkhos (Iacchus), Triptolemos, Hekate, Zagreus (the Orphic Dionysos), Melinoe (the Orphic Hekate) dan Makaria.

6- Adakah Elysium tempat yang sebenar?

Elysium, juga disebut Elysian Fields atau Elysian Plain, pada awalnya adalah surga tempat para pahlawan yang dianugerahkan oleh dewa - dewa keabadian. Akan tetapi, pada masa Hesiod, Elysium adalah tempat bagi orang-orang mati yang diberkati, dan, dari Pindar dan seterusnya, pintu masuk diperoleh oleh kehidupan yang soleh.

7- Ke mana perginya pahlawan Yunani setelah mati?

Dalam mitologi, dunia bawah Yunani adalah dunia lain di mana jiwa pergi setelah mati. Idea Yunani yang asli mengenai kehidupan akhirat adalah bahawa, pada saat kematian, jiwa dipisahkan dari mayat, mengambil bentuk bekas orang itu, dan dibawa ke pintu masuk dunia bawah.

8- Apa itu Tartarus?

Tartarus, wilayah mitologi mitologi Yunani kuno. Nama itu pada mulanya digunakan untuk wilayah terdalam di dunia , yang paling bawah dari dua bahagian dunia bawah, di mana para dewa mengunci musuh mereka. Ini secara beransur-ansur membawa maksud seluruh dunia bawah.

9- Apa yang disebut oleh orang Rom selepas akhirat?

Orang Rom mempunyai sistem kepercayaan yang serupa tentang kehidupan akhirat, dengan Hades dikenali sebagai Pluto.

10- Adakah Zeus dalam Alkitab?

Ya dia disebut dalam Kitab Kisah pasal 14 ketika Sts. Paul & Silas tersalah anggap dia & Hermes. Juga, dalam Buku Maccabees (yang tidak termasuk dalam Kitab Suci Protestan), ia disebutkan, ketika orang Yunani Syria mengambil alih Israel kuno , & memasukkan patung Zeus & dewa-dewa Yunani lainnya ke dalam Bait Suci.

KESIMPULAN:

Elysian Fields adalah konsepsi tentang kehidupan akhirat yang berkembang dari masa ke masa dan dikekalkan oleh beberapa sektor dan budaya agama dan falsafah Yunani.

artikel berkaitan

Orang Yunani Apakah Nama Tuhan Yunani