Dengan jangka masa pinjaman yang boleh melebihi 15 tahun, pinjaman rumah adalah salah satu komitmen kewangan yang lebih penting yang dapat diambil oleh seseorang dalam hidupnya. Selain itu, dengan jumlah ansuran yang besar, perubahan kecil dalam kadar faedah dapat membuat perbezaan besar.

Memohon Pinjaman Rumah

Oleh kerana institusi kewangan mempertimbangkan faktor yang berbeza untuk pengiraan kadar faedah pinjaman perumahan , perlu diketahui adalah penting. Ia secara berkesan membolehkan seseorang individu membuat keputusan dengan tepat semasa melamarnya.

6 faktor teratas yang boleh mempengaruhi kadar faedah pinjaman perumahan

1. Dasar kewangan RBI

Oleh kerana institusi kewangan mengikuti garis panduan yang ditetapkan oleh RBI, setiap perubahan dalam dasar monetari juga mempengaruhi kadar faedah pinjaman perumahan. Sebagai contoh, ketika RBI menurunkan tingkat repo menjadi 4%, itu segera mendorong pemberi pinjaman untuk menurunkan suku bunga pinjaman perumahan juga.

2. Jenis Minat

Di India, pinjaman perumahan tersedia berbanding dua jenis kadar faedah, tetap dan terapung. Seperti namanya, dengan yang terapung, harga berubah dengan keadaan pasaran dan naik dan turun sesuai. Sebaliknya, yang tetap tetap berterusan sepanjang tempoh.

Oleh itu, pemilihan yang teliti di sini sangat penting untuk memastikan keuntungan jangka panjang.

3. Skor Kredit

Skor kredit adalah salah satu faktor penentu faedah pinjaman perumahan yang berlaku. Skor ini menunjukkan kelayakan kredit peminjam dan membolehkan pemberi pinjaman mengukur kemampuan pembayaran pemohon tertentu.

Individu yang dapat mengekalkan skor kredit yang sihat, iaitu 750 atau ke atas akan mempunyai peluang yang lebih baik untuk merundingkan kadar faedah yang kompetitif. Selain itu, individu juga harus mengetahui bagaimana skor kredit dapat menentukan EMI pinjaman rumah mereka untuk mengoptimumkan faedah.

4. Nisbah pendahuluan dan LTV

Satu perkara yang perlu diingat adalah bahawa pendahuluan dan kadar faedah berkadar songsang. Ini bermaksud dengan pembayaran awal yang cukup besar, seseorang dapat mengurangkan kadar faedah pinjaman perumahan, dan sebaliknya. Oleh kerana dengan jumlah pinjaman yang lebih tinggi, risiko pinjaman juga tinggi; institusi kewangan mengenakan lebih banyak faedah.

Lebih-lebih lagi, wang pendahuluan yang lebih tinggi menghasilkan nisbah LTV yang lebih rendah, yang memihak kepada peminjam. Ia bukan sahaja mengekalkan kadar faedah tetapi juga membolehkan mereka merundingkan syarat pinjaman yang lebih baik.

5. Tempoh Pinjaman

Seperti wang pendahuluan , tempoh pinjaman juga mempunyai hubungan berkadar terbalik dengan kadar faedah pinjaman perumahan. Ia bermaksud dengan tempoh pembayaran pinjaman yang lebih lama; seseorang perlu membayar kadar faedah yang lebih tinggi. Sebabnya - kerana pemberi pinjaman menawarkan dana untuk jangka masa yang panjang, mereka memperoleh lebih banyak pulangan dari yang sama.

Oleh itu, bakal pembeli rumah harus menyedari cara mereka dapat mengurangkan tempoh pinjaman perumahan mereka.

6. Lokasi dan umur harta tanah

Lokasi harta tanah juga berperanan dalam menentukan kadar faedah . Hartanah di lokasi popular dengan kemudahan hebat mempunyai nilai penjualan semula yang lebih baik. Selanjutnya, nilai penjualan semula harta baru lebih tinggi berbanding yang lama. Mengingat petunjuk ini, pemberi pinjaman sering mengubah kadar faedah pinjaman perumahan.

Kesimpulannya

Memandangkan faktor-faktor ini sebelum mendapat pinjaman perumahan adalah mustahak untuk membuat keputusan yang lebih baik. Selain itu, seseorang juga harus memilih pemberi pinjaman yang memberikan tawaran yang telah diluluskan, melancarkan proses permohonan pinjaman dan menjimatkan masa. Tawaran pra-diluluskan ini terdapat pada pinjaman rumah, pinjaman terhadap harta tanah, dan lain-lain. Peminjam boleh menyemak tawaran mereka yang telah diluluskan dengan mengemukakan beberapa maklumat hubungan penting.

Oleh kerana kadar faedah pinjaman perumahan mempunyai pernyataan yang penting dalam setiap permohonan pinjaman perumahan, lebih baik kita mengetahui secara mendalam mengenai hal itu dan kesannya terlebih dahulu untuk membuat keputusan yang tepat.