Sejauh mana Langit dari Bumi? Quraan mengesahkan bahawa Syurga berjarak 3 bilion tahun cahaya dari Bumi. Langit berada jauh dari Bumi sehingga manusia tidak dapat melihat semua yang ada di dalamnya.

Sejauh mana Langit dari Bumi?

Apa itu Syurga?

Syurga adalah tempat kosmologi atau supranatural keagamaan yang umum dari mana makhluk seperti dewa, malaikat, roh, orang suci, atau nenek moyang yang dihormati diturunkan, dimahkotai, atau diduduki. Menurut kepercayaan beberapa agama, makhluk surgawi dapat turun ke Bumi atau makhluk fizikal, dan makhluk duniawi dapat naik ke syurga akhirat atau, dalam beberapa kes, memasuki Syurga hidup-hidup.

Syurga digambarkan sebagai "tempat paling tinggi, paling suci", Syurga, tidak seperti neraka atau Dunia Bawah atau "tempat rendah" dan dapat diakses oleh seluruh dunia atau dari segi makhluk duniawi sesuai dengan pelbagai ketuhanan, indah, kebaktian, iman, atau sifat - sifat lain kepercayaan baik atau baik atau hanya kehendak suci.Beberapa percaya bahawa akan ada syurga di Bumi pada masa akan datang.

Syurga dalam Islam dan Kristian

:small_blue_diamond: Islam Sama dengan tradisi Yahudi seperti Talmud, Al-Quran dan Hadis sering disebut di hadapan tujuh samāwāt, jamak samāʾ, yang bermaksud 'surga, langit, tempat syurga', dan shamāyim Ibrani. Ayat-ayat lain dalam Al-Quran merujuk kepada Samaawat. Sidrat al-Muntaha, pohon paradoks yang hebat, menandakan berakhirnya Syurga ketujuh dan akhir lengkap ciptaan Tuhan dan pengetahuan ilahi.

Salah satu terjemahan "langit" adalah bahawa semua bintang dan galaksi (termasuk Bima Sakti) adalah sebahagian dari "syurga pertama" dan "jika tidak ada dunia yang lebih besar," yang masih belum ditemui oleh para saintis.

Menurut sumber Syiah, Ali menyenaraikan tujuh nama surgawi seperti di bawah:

:black_small_square: Rafi ' :black_small_square: Qayyum :black_small_square: Marum :black_small_square: Arfalun :black_small_square: Hay'oun :black_small_square: Aous :black_small_square: Ajma '

Dan tempat yang tepat setelah orang-orang yang diperhatikan dalam Islam dianggap sebagai Jannah (Syurga). Mengenai Eden atau Syurga, Al-Quran mengatakan, "Gambaran Taman yang dijanjikan kepada orang benar: Di bawahnya mengalir sungai; buahnya dan naungannya kekal. Itulah akhir orang-orang benar; semua orang dilahirkan tidak bersalah. Anak-anak pergi ke Syurga ketika mereka mati, tidak kira apa agama ibu bapa mereka.

Syurga digambarkan terutamanya sebagai tempat di mana semua keinginan dipenuhi segera ketika diminta. Teks-teks Islam menggambarkan keabadian di Jannah sebagai kebahagiaan tanpa perasaan negatif. Mereka yang tinggal di surga dikatakan mengenakan kostum yang rumit, mengambil bahagian dalam perayaan yang rumit, dan duduk di sofa yang dihiasi dengan emas atau batu permata. Penduduk akan senang berada bersama ibu bapa, anak-anak dan pasangan mereka. Dalam Islam, jika perbuatan baik seseorang melebihi dosa seseorang, seseorang dapat memasuki Syurga. Sebaliknya, jika dosa seseorang melebihi perbuatan baiknya, dia akan dihantar ke neraka. Semakin baik tindakan seseorang, semakin tinggi tahap seseorang yang diarahkan.

:small_blue_diamond: Agama Kristian

Definisi Syurga dalam Perjanjian Baru jauh lebih baik dikembangkan daripada yang terdapat dalam Perjanjian Lama, tetapi masih belum jelas. Dalam Perjanjian Lama dalam Perjanjian Baru, Tuhan digambarkan sebagai penguasa Langit dan Bumi, tetapi Syaitan mencabar kekuatannya di Bumi. Kata-kata Yesus yang dicatat dalam Injil Markus dan Lukas berbicara tentang "kerajaan Tuhan." Pada masa yang sama, Injil Matius menggunakan istilah "Kerajaan Syurga" Kedua ungkapan ini memiliki makna yang sama. Namun, penulis Injil Matius mengubah kata "Kerajaan Tuhan" menjadi "Kerajaan Surga" dalam banyak hal kerana itu adalah ungkapan yang paling banyak diterima dalam budaya dan agamanya pada akhir abad pertama.

Para sarjana moden bersetuju bahawa Kerajaan Tuhan adalah bahagian penting dari sejarah ajaran Yesus. Namun, tidak ada Injil lain yang pernah mencatat keterangan Yesus mengenai frasa "kerajaan Tuhan." Penjelasan yang paling mungkin untuk tuntutan ini adalah bahawa Kerajaan Tuhan adalah konsep yang sangat komprehensif yang tidak memerlukan penjelasan. Orang Yahudi di Yudea pada awal abad pertama percaya bahawa Tuhan memerintah selama-lamanya di Syurga. Namun, banyak juga yang menyangka bahawa Tuhan akhirnya akan mendirikan kerajaannya di Bumi.

Secara tradisinya, agama Kristian telah mengajarkan bahawa Syurga adalah takhta Tuhan dan malaikat suci, walaupun ini di pelbagai peringkat dianggap sebagai simbolik. Kekristianan tradisional dianggap sebagai keadaan atau keadaan keberadaan pemenuhan tertinggi dari theosis dalam pandangan Ketuhanan yang luar biasa. Dalam kebanyakan bentuk agama Kristian, Surga juga difahami sebagai tempat kediaman orang-orang yang ditebus di akhirat, biasanya waktu yang singkat sebelum kebangkitan dan kembalinya orang-orang kudus ke Bumi Baru.

Yesus yang dibangkitkan dikatakan telah naik ke Syurga, di mana dia duduk di sebelah kanan Tuhan dan akan kembali ke Bumi pada Kedatangan Kedua. Berbagai orang telah memasuki Syurga hidup-hidup, termasuk Henokh, Elia, dan Yesus sendiri, setelah kebangkitannya. Menurut tradisi Katolik Roma, Maria, ibu Yesus, juga dikatakan telah dibawa ke Syurga dan dinamakan Ratu Syurga.

Pada abad ke-2 Masehi, Irenaeus dari Lyons menulis bahawa, menurut Yohanes 14, mereka yang setelah kematian melihat Juruselamat berada di berbagai rumah besar, ada yang tinggal di Syurga, ada yang di syurga dan beberapa di sebuah kota ".

Berapa tinggi langit di atas Bumi?

Bagi orang Yunani kuno, adalah logik untuk menyimpulkan bahawa Bumi itu sendiri adalah sfera langit, seperti bintang dan planet. Malangnya, geosentrisiti tidak terbukti menjadi konsep popular asas sehingga 1500 tahun kemudian. Kekuatan gerejawi Rom dan Byzantium mempromosikan idea keinginan darah yang keterlaluan. Tetapi ketika gereja akhirnya mengadopsi model geografis, gereja ini sangat membebani Yesaya 55, dengan banyak petikan yang serupa. Dengan memerhatikan langit malam sebagai sekumpulan objek berbeza yang melayang di angkasa, kita mula melihat wajah Penciptanya. Kami menghadapi masalah yang sukar difahami. Gereja kini mengalami kebesaran Tuhan dengan cara yang baru.

Jadi sekarang kita berada di tahun 2014, dan para penanya ingin tahu: berapa tinggi langit di atas Bumi? Ya, jika anda memahami pemahaman moden tentang "langit", yang bermaksud kesempurnaan alam semesta di luar Bumi, tingginya hampir 46 miliar tahun cahaya. Langit lebih tinggi daripada Bumi dan tidak lagi dapat melihat segalanya. Cahaya dari jarak angkasa paling jauh hanya 13.8 bilion tahun di Bumi.

Berapa tinggi langit di atas Bumi?

Anda mungkin pernah mendengar kesan Doppler ketika suara yang lewat kelihatan mereda ketika bergerak kerana frekuensi gelombang suaranya yang sampai ke telinga kita berkurang ketika bergerak. Redshift berlaku untuk polisi yang sama. Ini memberitahu kita bila benda langit datang dari jauh kerana gelombang cahaya mereka memanjang. Anehnya, ketika kita mengukur pergeseran merah galaksi jauh, kita melihat pergeseran merah di hampir setiap galaksi.

Oleh itu, bentuk alam semesta telah disamakan dengan wajah balon yang mengembang. Semasa belon naik, setiap titik di depannya bergerak semakin terpisah. Cubalah sendiri: ambil balon dengan Sharpie, lukis titik di seluruh belon, dan mulailah meniupnya. Ukur jarak antara titik semasa belon tumbuh.

Ringkaskan: Langit hampir 46 bilion tahun cahaya lebih tinggi daripada Bumi.

Jarak Antara Langit dan Bumi

Tuhan menjadikan Bumi dan menjadikan langit membesar. Mengikut jarak fizikal, langit jauh. Tidak ada yang dapat mengatakan dengan pasti berapa batu jaraknya mahkamah-mahkamah surgawi ini. Tidak ada keseimbangan atau spekulasi yang dapat mendekati kebenaran, kerana Firman Tuhan tidak menyatakan hal ini kepada kita. Di dunia kita, kita tahu bahawa jarak mempengaruhi banyak fungsi. Walaupun sekarang, dengan munculnya teknologi pengangkutan, orang mungkin harus menunggu beberapa hari untuk seseorang dari negeri yang jauh tiba untuk mengadakan pertemuan, persidangan , atau beberapa jenis aktiviti lain yang memerlukan kehadirannya.

Sejak awal, jarak tidak menjadi masalah untuk mengurangkan akses Syurga ke dunia. Sebelum masuknya dosa, Tuhan sering mengunjungi orang-orang suci ini di Eden dan mempunyai sukacita berkomunikasi dengan Pencipta mereka dan menikmati kehadiran-Nya di Taman. Tulisan-tulisan yang diilhami membuktikan bahawa Tuhan sendiri dan malaikat-malaikat-Nya sering mengunjungi mereka untuk melihat mereka dalam kesucian mereka.

Sesuatu telah mengganggu persekutuan dan keharmonian suci itu. Melalui kemaksiatan, dosa masuk. Oleh itu, terdapat jurang besar antara Langit dan Bumi. Bumi terputus dari Syurga dan akan tetap sunyi, dan sudah matang untuk penghancuran terakhirnya. Terima kasih kepada Tuhan, kebijaksanaan yang tidak terhingga menciptakan bagaimana seseorang dapat berdamai dengan Penciptanya, dan persekutuan yang telah hilang akan dipulihkan. Kehidupan eksperimental diberikan ketika gambar Tuhan, yang hilang melalui pelanggaran, dapat dikembalikan kepada manusia. Gambaran indah bagaimana Tuhan akan menyatukan kembali Bumi dengan-Nya ditunjukkan dalam mimpi kepada bapa saudara Yakub pada malam dia melarikan diri dari rumah.

Ringkasan: Tidak ada yang dapat mengatakan dengan pasti bahawa berapa jarak tepat antara Langit dan Bumi.

Soalan Lazim

Berikut ini disebutkan beberapa pertanyaan yang sering diajukan berkaitan dengan sejauh mana langit dari bumi .

1. Berapa lama masa yang diperlukan untuk sampai ke Syurga?

Menurut kepercayaan, perjalanan jiwa ke dunia lain bermula sejurus selepas ■■■■■, atau tiga, empat atau tujuh hari, sebelas, dua belas atau tiga belas hari, atau empat puluh hari setelah ■■■■■.

2. Sejauh mana langit berada di langit?

Sekiranya anda mengikuti pemahaman moden tentang "langit", yang bermaksud kesempurnaan alam semesta di luar Bumi, maka ia lebih tinggi daripada 46 bilion tahun cahaya. Langit lebih tinggi dari Bumi dan tidak dapat melihat segalanya.

3. Adakah Syurga tidak kelihatan?

Ya, kita tidak akan dapat dilihat oleh mata manusia di Syurga, tetapi kita akan dapat dilihat satu sama lain. Ke mana anda pergi bergantung sepenuhnya pada keadaan jiwa, berapa banyak dosa yang masih ada untuk jiwa anda pada masa ■■■■■ anda.

4. Berapa banyak langit yang ada?

Dalam kosmologi keagamaan atau mitologi, tujuh langit merujuk kepada tujuh tahap atau bahagian Surga. Konsep ini, juga terdapat dalam agama-agama Mesopotamia kuno, terdapat dalam agama Yahudi, Kristian, dan Islam; idea yang sama terdapat dalam agama lain, seperti agama Hindu.

5. Apa yang ada di antara Bumi dan Langit?

Antara Bumi dan langit adalah doktrin kenaikan Kristus dalam buku-buku Anglo-Saxon, yang hanya memberikan pemeriksaan lengkap tentang bagaimana teologi kenaikan disampaikan, diperbaiki, dan diajarkan kepada audiens Anglo-Saxon.

6. Adakah anda akan pergi ke Syurga dengan tatu?

Sekiranya anda tahu apa yang Alkitab ajarkan tentang apa yang membuat seseorang ke Syurga, bertato tidak akan membatalkan anda memasuki Syurga. Alkitab sangat melarangnya, dan ia juga boleh menyebabkan masalah kulit di masa depan. Di Syurga, kita akan memiliki tubuh yang dimuliakan dan tidak sempurna yang sempurna tanpa dosa.

7. Adakah anda pergi ke Syurga jika anda mengumpat?

Kitab Roma berulang kali menyatakan bahawa dosa tidak lagi dihitung. Satu-satunya perkara yang harus dilakukan oleh seorang Kristian ialah pergi ke Syurga. Mengutuk menyinggung perasaan orang, tetapi tidak melakukan dosa. Hanya jasad yang berdosa, dan jasad pun masuk ke neraka / lubang / kubur.

8. Adakah anda pergi ke Syurga jika anda tidak percaya kepada Tuhan?

Ya awak boleh. Sekiranya anda mengikut hati nurani anda, Tuhan dapat menyelamatkan anda. Tidak kira agama mana yang anda anuti, sama ada anda melakukan yang terbaik atau tidak, untuk menjadikan hati nurani anda sehalus mungkin.

9. Bilakah Tuhan menciptakan Langit dan Bumi?

Pada mulanya, Tuhan menciptakan langit dan Bumi. Bumi tidak berbentuk dan kosong, dan kegelapan terpampang di permukaan yang dalam. Roh Tuhan bergerak di atas permukaan air. Tuhan berfirman, "Biarlah ada cahaya."

10. Mengapa Tuhan menciptakan langit?

Faktanya adalah bahawa Tuhan menciptakan langit sebagai tempat di mana makhluk-makhluk roh, yang tunduk pada kuasa ilahi-Nya, dapat menyembah dan bergaul dengannya. Oleh itu, Syurga bukan hanya tempat tinggal jiwa setelah ■■■■■. Alkitab begitu jelas bahawa Syurga ada untuk kita sekarang seperti halnya untuk jiwa di akhirat.

Kesimpulannya

Artikel ini adalah mengenai sejauh mana Surga dari Bumi? Menurut Quraan, jaraknya 3 miliar tahun cahaya dari Bumi. Artikel ini telah menerangkan definisi Syurga menurut Islam dan Kristian. Ia juga menjelaskan jarak antara Langit dan Bumi.

artikel berkaitan

Kisah Adam dan Malam Satelit Elon Musk Apakah tiga perkataan pertama dalam Alkitab