Di seluruh dunia, dan terutama di Hemisfera Barat, jangka hayat manusia meningkat dengan stabil selama beberapa dekad. Sebilangan besar pekerja tetap bekerja sehingga akhir usia persaraan wajib yang ditetapkan di negeri atau negara mereka. Orang lain mungkin terus bekerja walaupun telah mencapai tahap usia. Walau bagaimanapun, kebanyakan tempat kerja moden, walaupun termasuk dari segi jantina, umur, dan etnik, masih kekurangan keupayaan untuk menangani pekerja yang sakit kronik atau pekerja terminal. Memandangkan kebanyakan tenaga kerja di Amerika Syarikat merangkumi perkadaran pekerja yang berumur antara 51-60 tahun, risiko pekerja yang sakit parah atau kronik tidak terlalu jauh seperti yang anda fikirkan.

Mengapa dan Bagaimana Menyokong Pekerja yang Sakit kronik

Penyakit kronik dan keadaan kesihatan boleh berlaku dengan mudah di kalangan pekerja yang lebih muda dengan yang lebih tua. Ini menjadikannya penting bagi semua orang yang terlibat dalam pengambilan dan penempatan, dari perekrut hingga penemuduga ke agensi perkhidmatan kakitangan , untuk berusaha menyokong dan mengintegrasikan pekerja tersebut ke dalam tenaga kerja tanpa bias negatif.

Sebilangan besar pekerja di negara maju mempunyai akses ke beberapa jenis penyedia penjagaan kesihatan, insurans kesihatan, atau elaun perubatan sebagai sebahagian dari pakej pampasan dan faedah mereka. Pekerja yang berumur antara 51-60 tahun, bagaimanapun, kemungkinan besar mengalami sekurang-kurangnya satu keadaan kesihatan kronik seperti asma, rematik, alergi yang melemahkan, dan, paling sering, artritis. Dalam banyak kes, premium insurans kesihatan berharga lebih tinggi untuk pekerja yang lebih tua, dan biasanya jauh lebih tinggi untuk pekerja yang mempunyai masalah kesihatan kronik. Ini adalah salah satu sebab mengapa pengurus perniagaan konvensional berhati-hati untuk menggaji pekerja yang lebih tua dengan keadaan kesihatan yang sudah ada, dan perbelanjaan perubatan yang dapat mereka perolehi. Sudah tentu, ini hanyalah kumpulan berisiko tinggi demografi tenaga kerja Amerika. Berikut adalah beberapa cara untuk melakukannya:

Membangunkan Program Kesejahteraan dan Kesejahteraan Pekerja

Salah satu cara termudah dan paling berkesan untuk bersikap inklusif kepada pekerja yang sakit kronik adalah dengan memberi mereka sokongan langsung. Sistem sokongan kesejahteraan pekerja dapat membantu pekerja yang sakit kronik menguruskan keadaan mereka dengan lebih baik, baik di tempat kerja dan selepas waktu. Kumpulan sokongan boleh sesederhana ruang pendengaran di mana pekerja dengan keadaan kronik dapat menyuarakan kebimbangan mereka tanpa rasa takut akan penilaian atau pembalasan. Program yang lebih mantap akan membantu pekerja mengenal pasti penyakit kronik yang sebelumnya tidak didiagnosis, dan menawarkan bahan pembelajaran dan sokongan yang diperlukan untuk mengatasinya.

Berkerjasama dengan Pekerja yang Sakit kronik

Tenaga kerja yang terlibat adalah bahan ajaib yang mengubah pasukan rata-rata menjadi pasukan yang berprestasi tinggi. Apabila pengurus mempunyai pekerja dengan masalah kesihatan yang kronik, keperluan untuk bekerja dengan pekerja ini adalah lebih penting lagi. Sudah tentu, beberapa langkah kebijaksanaan jelas diperlukan dari pihak pengurus dan fungsi SDM. Ramai pekerja mungkin tidak selesa untuk bersikap terbuka terhadap masalah kesihatan kronik tertentu, terutamanya masalah kesihatan mental memandangkan stigma masih berkaitan dengannya. Itu bermaksud pengurus perlu memastikan kerahsiaan dan kebijaksanaan ketika bergaul dengan pekerja tersebut.

Pada masa yang sama, mungkin merupakan idea yang baik untuk mengadakan sesi umum untuk meningkatkan kesedaran mengenai penyakit kronik yang biasa, terutamanya yang sering disebabkan oleh tekanan atau gaya hidup yang tidak sihat seperti menjadi orang yang tidak berfungsi. Ramai pekerja akan menghargai budi bicara dan juga maklumat berguna yang ditawarkan.

Menunjukkan Empati dan Inklusiviti Melalui Kelenturan

Pengurus terbaik biasanya adalah yang paling empati. Empati adalah hubungan kuat yang membina kepercayaan dan penghargaan antara pekerja dan pengurusan. Pasukan yang tidak mempercayai pengurusnya (atau sebaliknya) terhad kemampuannya untuk berjaya. Walau bagaimanapun, pasukan dengan pengurus yang empati akan secara sukarela berusaha lebih jauh tanpa diminta. Pengurus dengan pekerja yang sakit kronik dalam pasukan mereka perlu belajar bahawa cara terbaik untuk menunjukkan empati dan inklusif adalah bersikap fleksibel.

Tidak ada yang salah dengan memberikan sedikit kelonggaran kepada pekerja yang jelas-jelas berjuang dengan keadaan dan masih ingin muncul dan menyelesaikan pekerjaan. Seorang pengurus yang memberitahu seorang pekerja yang menderita untuk berehat, meminta mereka bekerja dari rumah sehingga mereka merasa lebih baik, atau bahkan mengatur pakej penjagaan yang bijaksana untuk mereka tidak menawarkan rawatan istimewa, tetapi membuat pelaburan emosi. Anda pasti pekerja yang sakit kronik menyedari keadaan mereka dengan mendalam dan menyakitkan. Apa sahaja yang anda lakukan untuk menunjukkan pemahaman dan empati anda terhadap keadaan itu sering kali terbukti menjadi motivator yang berharga dan juga sumber sokongan.

Memahami Keperluan Mereka dan Meminta Cadangan

Sudah tentu, bagi kebanyakan kita tanpa masalah kesihatan kronik, sangat sukar untuk memahami apa yang dilalui seseorang sekiranya mereka memilikinya. Ini tidak semestinya tidak sensitif, tetapi kebanyakannya hanya pengalaman dan pengetahuan terhad mengenai keadaan ini. Itu dibenarkan kerana kebanyakan pengurus tidak mempunyai ijazah dalam bidang perubatan atau farmakologi. Tetapi masih ada sesuatu yang dapat anda lakukan untuk mengatasi keadaan tersebut, dan itu adalah untuk mendapatkan maklum balas dan cadangan daripada pekerja yang menderita penyakit kronik. Anda akan terkejut dengan seberapa banyak yang dapat anda capai, dan berapa banyak yang dapat menjadikan hidup lebih mudah bagi pekerja tersebut, hanya dengan meluangkan masa untuk bertanya kepada mereka bagaimana melakukannya.

Memastikan Pekerja Lain Tidak Memusuhi atau Mendiskriminasi

Bagi banyak orang, tidak masuk akal untuk memusuhi seseorang yang bekerja dalam kerjaya mereka walaupun mempunyai sejarah penyakit kronik. Sebenarnya, ia biasanya sesuatu yang dipuji dan mendapat inspirasi. Malangnya, pekerja kadang-kadang dapat melupakan gambar yang lebih besar. Mungkin ada kalanya anda merasakan permusuhan dari pasukan anda terhadap pekerja yang sakit kronik. Ini boleh menjadi hasil dari apa yang dianggap oleh pasukan lain sebagai perlakuan istimewa, seperti jangka masa yang fleksibel, pengangkutan khas, waktu yang lebih singkat, cuti kecemasan, dan banyak lagi.

Sekiranya anda merasakan bahawa anggota tenaga kerja anda bermusuhan atau diskriminasi, anda perlu segera mengambil langkah untuk mengatasi masalah tersebut. Ini mungkin hanya masalah persepsi, seperti pasukan lain yang tidak menyedari penyakit kronik atau mengapa anda fleksibel terhadap pekerja tertentu. Menggalakkan rasa empati di kalangan pekerja anda tidak hanya menyelesaikan masalah, tetapi juga menjadikan mereka lebih memahami orang yang menderita masalah kesihatan yang serius.