Arkeologi adalah sains yang membincangkan kajian mengenai tinggalan manusia masa lalu, dengan menganalisis bahan budaya dari masa lalu. Terdapat banyak disiplin ilmu yang berada di bawah payung arkeologi. Seperti geologi, antropologi, biologi, zoologi, sains alam sekitar dan lain-lain. Beberapa ketika arkeologi juga dianggap sebagai cabang dari antropologi sosio-budaya. Apa sahaja seperti ecofact, artefak, sisa bangunan dan lain-lain yang ditemui dari laman bersejarah dikaji untuk pembinaan semula masa lalu.

Terminologi:

Kata Arkeologi didorong dari dua kata Yunani, "Archaios" bermaksud lama dan "logia" bermaksud belajar. Oleh itu, ia adalah kajian masa lalu; tentang orang-orang yang hidup pada era juta tahun yang lalu dari masa sekarang.

Bagaimana arkeologi berfungsi?

Kajian ahli arkeologi mengenai aktiviti manusia masa lalu, dari saat alat batu pertama disambar oleh seorang lelaki. Oleh itu, Zaman Batu adalah jangka masa dari mana memulakan kerja para ahli arkeologi. Keseluruhan karya mereka berdasarkan penggalian. Sebagai hasil penggalian, deposit berstrata budaya terpapar dari tempat bersejarah.

Bahawa kita mendapat muka sejuta tahun dalam satu simpanan tanah liat yang tebal. Setiap artifak yang disisipkan dalam lapisan direkam secara in situ. Ahli arkeologi terus menggali parit sehingga tiba tanah dara. Setiap strata dikaji dalam satu unit untuk mengeluarkan sebanyak mungkin maklumat dari stratigrafi.

Siapa Ahli Arkeologi?

Ahli arkeologi adalah orang yang berkelayakan dari universiti yang diperakui dalam subjek Arkeologi. Mereka bertanggungjawab untuk menggali laman web dan merakam dan mengumpulkan sisa-sisa budaya manusia yang lalu. Itulah cara mereka menyusun semula keseluruhan kisah tapak arkeologi dengan bantuan bahan-bahan ini. Mereka juga meminta bantuan pakar mata pelajaran lain untuk mengkaji artifak tersebut.

Asas Arkeologi:

Berikut adalah langkah-langkah asas yang merupakan sebahagian daripada arkeologi;

  1. Setiap tinjauan penggalian
  2. Laporan Pra Penggalian
  3. Parit bekas penggalian
  4. Penggalian
  5. Analisis data
  6. Dokumentasi
  7. Laporan penggalian

Tujuan Arkeologi:

Seperti disebutkan sebelumnya, arkeologi sangat penting untuk memahami masa lalu masyarakat manusia, dan tahap perkembangan kaum manusia. Yang benar adalah bahawa, 90 peratus masa lalu manusia dikaitkan dengan Zaman Batu. Ini adalah era di mana kita tidak menemui catatan bertulis. Ini menjadikannya sangat rumit untuk memahami masyarakat kuno dan gaya hidup mereka. Jadi ini adalah satu-satunya cara untuk memahami budaya manusia masa lalu adalah arkeologi. Arkeologi memberi penerangan mengenai kemampuan manusia, bahawa bagaimana pada masa yang berlainan manusia berkembang secara mental dalam bidang agama, seni, metalurgi, teknologi dan pertanian dll. Tanpa bantuan penggalian dan penerokaan arkeologi, dunia tidak akan mengetahui tentang nenek moyang mereka .

Mempelajari Budaya Sastera melalui Arkeologi Bersejarah:

Arkeologi bukan sahaja dapat membantu memahami budaya pra-literasi, tetapi juga banyak membantu dalam menyusun semula sejarah sejarah dan zaman celik huruf. Ini adalah sub disiplin arkeologi yang dikenali sebagai arkeologi bersejarah. Sebabnya sangat jelas. Dalam masyarakat yang celik huruf, seperti lembah Indus dan peradaban Mesopotamia seperti Babilonia dan Sumeria, walaupun ada penggunaan sastera dan tulisan dalam bentuk tablet atau manuskrip tanah liat. Tetapi dilihat bahawa kerana peradaban ini berusia ribuan tahun, maka catatan tertulis mereka telah punah, atau ada kekurangan informasi dalam literatur mengenai masa lalu mereka.

Oleh itu, dalam hal ini arkeologi banyak membantu menambah pautan atau halaman yang hilang pada masa lalu. Kemudian telah diperhatikan bahawa dalam masyarakat kuno hanya golongan elit atau kelas pemerintah yang dapat menikmati sistem pendidikan, sehingga hanya terbatas pada mereka. Inilah sebab mengapa maklumat mengenai kelas masyarakat yang lain hilang. Satu-satunya cara untuk mendapatkan maklumat mengenai semua peradaban adalah penggalian arkeologi.

Jenis Arkeologi:

Sifat arkeologi seperti itu menjadikannya begitu luas. Terdapat pelbagai jenis atau kebenaran perkara yang dibincangkan di dalamnya. Setelah menganalisis setiap item atau artifak yang dipulihkan dari laman web, mengikut subjek yang dibahasnya, ahli arkeologi dapat membuat kesimpulan akhir. Itulah sebabnya, walaupun berasal dari bidang arkeologi yang sama, ahli arkeologi kini mempunyai kepakaran dalam sub-kumpulan tertentu yang berlainan dalam bidang ini. Mari kita bincangkan beberapa jenisnya;

Bioarcaheology:

Ahli arkeologi yang perlu meneliti manusia masa lalu tetap menjadi kajian mereka di bawah bioarkeologi.

Zooarkaeologi:

Para penyelidik dalam bidang ini, yang ingin mengkaji tulang haiwan dan mengenai kehadiran spesies haiwan tertentu yang menjadi kajian mereka berada di bawah zooarkaeologi.

Paleoethnobotany:

Kajian dan penyelidikan mengenai spesies tumbuhan yang pupus dari pelbagai keluarga berada di bawah bidang Paleoethnobotany.

Litik:

Kajian industri alat batu dan alat batu dan teknik pembuatannya dikaji di bawah arkeologi litik.

Arkeologi Angkasa: Sejak kebelakangan ini, arkeologi ruang telah terbukti sangat berguna untuk mencari tanda-tanda pencerobohan, penjarahan, pembinaan, dan juga tanda-tanda runtuhan baru bagi para arkeologi masa depan. Di ruang angkasa ahli arkeologi menggunakan tangkapan gambar satelit resolusi tinggi. Terdapat contoh ekspedisi Peru baru-baru ini. Di mana gambar satelit digunakan, diambil dari jarak 435 batu di atas Bumi.

Ia juga dapat membantu mencari perbezaan dalam kesihatan tumbuh-tumbuhan, yang merupakan petunjuk untuk mengetahui apakah ada yang terkubur di bawah tanah.

Arkeologi Bawah Air:

Seperti namanya, ini adalah kajian mengenai tinggalan kuno yang menjumpai bawah laut di laut dan lautan. Ini adalah kumpulan arkeologi yang cukup menarik. Arkeologi bawah laut membawa kepada penemuan kota-kota kuno, kapal, timbunan duit syiling dan emas, kuil atau bahkan patung dll yang pernah tenggelam di bawah air akibat bencana alam atau kemalangan.

Arkeologi dan kaitannya dengan Antropologi:

Di Eropah Arkeologi dianggap sebagai disiplin sendiri, sementara di Amerika dianggap sebagai sub disiplin antropologi. Antologi adalah kajian ilmiah mengenai spesies manusia dan tingkah laku manusia masa lalu, masyarakat, norma, dan nilai mereka pada masa kini dan masa lalu. Begitu antropologi yang berkaitan dengan kajian tingkah laku manusia; dan perkara yang setara dikaji dalam arkeologi untuk membina semula keseluruhan pemandangan budaya manusia masa lalu. Jadi dalam kes ini, arkeologi pasti ada kaitan atau bergantung pada antropologi.

Arkeologi dan Paleontologi:

Arkeologi tidak berkaitan dengan Paleontologi. Paleontologi adalah kajian mengenai sisa-sisa fosil. Ini adalah sains di mana kita mengkaji kehidupan organisma yang hidup pada awal era Holocene. Oleh itu, arkeologi mungkin membantu untuk mendedahkan atau menemui spesies baru organisma secara tidak sengaja tetapi arkeologi mereka semata-mata berkaitan dengan kajian budaya manusia masa lalu.

Tapak arkeologi:

Mana-mana tempat yang mengandungi sisa-sisa manusia atau artifak masa lalu termasuk dalam kategori laman web arkeologi. Ini tidak bermaksud bahawa tapak arkeologi harus cukup besar atau mesti terletak di tempat yang terbengkalai. Sekiranya ada tempat yang dihuni oleh sebilangan kecil orang hanya untuk beberapa waktu, masih ada potensi untuk mencari beberapa jenazah. Selain itu terdapat banyak kawasan kota dan desa yang begitu kuno dan tersembunyi di bawah tanah, yang perlu didedahkan. Kawasannya cukup luas dalam kilometer persegi. Tapak arkeologi boleh terletak di mana sahaja di bumi atau di bawah laut, di atas gunung atau di dalam tempat perlindungan batu.

Jenis Tapak Arkeologi:

Berikut adalah beberapa jenis laman web arkeologi yang penting;

  1. tapak tanur
  2. Laman web kuari
  3. Tapak gua / tempat perlindungan Batu
  4. Tapak perkuburan
  5. Laman pengorbanan / ritual

Nilai Artifak, Ciri dan fakta Eko:

Apa sahaja yang dibuat oleh seorang lelaki dengan tangannya sendiri termasuk dalam kategori artifak. Artifak yang ditinggalkan oleh seorang lelaki kuno sangat penting untuk mengetahui nilai-nilai hidup dan gaya hidup pengarang zaman itu. Sama pentingnya adalah ciri. Ciri-ciri adalah tinggalan tidak mudah alih. Seperti rumah, lumbung, kuil dan lain-lain. Susunan struktur sedemikian banyak membantu memahami ritual dan sekali lagi corak kehidupan masyarakat tertentu. Ecofacts adalah sisa-sisa yang semula jadi. Seperti tumbuh-tumbuhan atau keuntungan yang digunakan oleh orang kuno. Kajian mereka membawa pengetahuan tentang aktiviti pertanian dan teknologi yang digunakan orang kuno.

Artifak Rakaman dalam Situ:

Merakam artifak in situ bermaksud merakam artifak di tempat yang tepat di mana ia berada sebelum mengeluarkannya dari tempat ia dijumpai. Sekiranya artifak tidak merakam di situ, kita akan kehilangan konteksnya selamanya. Oleh itu artifak kehilangan nilainya selama-lamanya. Kerana tidak diketahui mengenai lapisan pekerjaan dari mana ia dipulihkan. Oleh itu, mengeluarkan objek tanpa merakamnya di situ boleh menyebabkan gangguan besar. Oleh kerana itu, ahli arkeologi tidak dapat memahami hubungan artifak dengan tapak arkeologi.

Adakah Arkeologi adalah Sains?

Arkeologi biasanya berada di bawah sains sosial. Selanjutnya ia juga dianggap sebagai cabang kemanusiaan.

Apakah kelemahan Arkeologi?

Dalam satu cara apabila tapak arkeologi tidak digali; ia sebenarnya dikhaskan. Apabila ahli arkeologi menggali, ini akan merosakkan rakaman yang tertanam selama berabad-abad di lokasi. Sekiranya perkara itu tidak direkodkan secara ilmiah maka ada lebih banyak kemungkinan kehilangan maklumat berharga untuk selamanya. Itulah sebabnya kadang-kadang laman web berskala besar tidak digali; hanya setelah merakam maklumat penting dari penggalian satu musim yang terhad. Oleh itu, untuk memastikan laman web ini terpelihara untuk ahli arkeologi masa depan dengan harapan mereka akan membawa beberapa teknologi baru.

Kemahiran yang diperlukan untuk menjadi Ahli Arkeologi:

  1. Untuk menjadi ahli arkeologi, semangat yang tinggi diperlukan untuk terus menyedari perkembangan arkeologi
  2. Anda harus teratur dalam pendekatan.
  3. Ahli arkeologi yang baik mesti mempunyai kemahiran kerja pasukan yang kuat di lapangan.
  4. Ahli arkeologi mesti mempunyai motivasi diri dan fokus.
  5. Terdapat keperluan kemahiran komunikasi tambahan dan kemampuan bekerja dengan mahir bersama rakan sekerja yang lain.
  6. Dia mesti dapat menggunakan semua alat dan instrumen yang digunakan dalam kerja lapangan.
  7. Dia mesti mempunyai pengetahuan yang baik mengenai teknologi maklumat.
  8. Dan akhirnya dia mesti mempunyai kesabaran dan dedikasi yang tinggi terhadap pekerjaannya.

Tugas Ahli Arkeologi:

Tugas seorang ahli arkeologi merangkumi;

  1. Pemeliharaan, pemulihan dan pembersihan artifak.
  2. Membuat tinjauan dan mengenal pasti tempat yang bernilai bersejarah.
  3. Mengumpulkan artifak dan ecofact lain dari laman web ini dan membuat katalog daripadanya mengikut kedudukan mereka dijumpai di situ.
  4. Selepas pengumpulan, meletakkan objek itu dipamerkan di muzium.
  5. Membuat laporan penggalian pos untuk jabatan tempat dia bekerja dan juga untuk kesedaran orang ramai.

Apakah teknologi yang digunakan dalam Arkeologi:

Arkeologi telah banyak dikembangkan dari hari ke hari kerana pengenalan teknologi baru dalam bidang ini. Teknik asas, penggunaan dalam bidang arkeologi dikembangkan pada akhir 1950-an dan 60-an. Pengenalan komputer telah banyak merevolusi teknik ini. Pada zaman baru-baru ini, sains telah maju dalam banyak bidang. Nasib baik ahli arkeologi kini dapat memanfaatkan teknologi ini dalam kerja lapangan mereka. Setakat teknik geofizik; ahli arkeologi menggunakan empat teknologi dalam hal ini.

  1. Grediometer magnetik.
  2. Rintangan bumi
  3. Radar menembusi tanah (GPR)
  4. Kerentanan magnetik.

Semua teknologi ini membantu mengukur beberapa ciri tanah di bawah lapisan wajah super. Kini para ahli arkeologi dapat memperoleh maklumat bawah tanah tanpa menggali tanah.

Apakah Perbezaan antara Arkeologi dan Arkeologi?

Terdapat dua ejaan untuk arkeologi. Salah satunya adalah "arkeologi" sementara ejaan yang lain adalah "arkeologi". Kedua-duanya betul.

Arkeologi sebagai Kerjaya:

Di negara-negara yang mempunyai sejarah budaya yang kaya. Terdapat ruang lingkup arkeologi yang besar. Setelah memperoleh ijazah arkeologi dari universiti tertentu. Sesiapa yang mempunyai diploma pascasiswazah boleh memohon jawatan pensyarah di kolej atau institut. Selanjutnya dengan ijazah ini, anda boleh mula bekerja sebagai kurator di mana-mana muzium sejarah kerajaan atau bukan kerajaan.

Selepas M.Phil. dan kemudian peringkat PhD, ahli arkeologi mendapat pangkat yang lebih tinggi dalam bidang pengajaran. Mana-mana profesor kanan atau penolong profesor arkeologi mempunyai lebih banyak peluang untuk melamar jawatan "pengarah arkeologi". Sekiranya dia telah melengkapkan semua makalah penyelidikan yang diperlukan untuk jawatan ini. Kemudian ada jabatan daerah di tingkat provinsi di beberapa negara, seperti di Pakistan. Jawatan-jawatan direktorat arkeologi wilayah ini dan jawatan-jawatan bawahannya juga dipegang oleh ahli-ahli arkeologi yang berkebolehan.

Berbagai NGO dan badan antarabangsa seperti UNESCO yang berusaha memelihara warisan dan budaya serta pelancongan, juga mencari ahli arkeologi untuk pejabat mereka.

Senarai Pekerjaan Biasa untuk Pemegang Ijazah dalam Arkeologi:

  1. Pegawai Pemuliharaan bangunan Bersejarah.
  2. Kurator Muzium.
  3. Pengurus Warisan dan budaya
  4. Guru seperti Pensyarah.
  5. Pakar dokumentasi
  6. Pegawai pendidikan di Muzium.

Zaman / Tempoh yang Dibincangkan dalam Arkeologi:

Dalam arkeologi terdapat tiga era utama yang dibincangkan dalam arkeologi;

  1. Zaman Batu / Zaman Pra Sejarah
  2. Era Bersejarah Proto (Zaman Gangsa)
  3. Zaman bersejarah

Selain zaman ini, apa sahaja yang berusia ratusan tahun menjadi zaman kuno. Oleh itu, setiap artifak yang telah dikreditkan sebagai berusia seratus tahun berada di bawah arkeologi.

Soalan Lazim

Berikut adalah soalan yang sering ditanya mengenai arkeologi;

1. Bilakah arkeologi dicipta?

Ia adalah abad ke-15 dan ke-16 ketika orang-orang mula tertarik dengan koleksi humanisme. Golongan elit Renaissance mengumpulkan barang-barang antik dari Rom dan Yunani kuno.

2. Siapa yang mencipta arkeologi?

Bukti awal arkeologi dijumpai dari dinasti Mesir abad ke-18 yang berminat dalam pembinaan semula Sphinx sekitar tahun 1550-1070. Sementara ahli arkeologi moden pertama adalah Jon Aubrey, yang melakukan penyelidikan di Stonehenge yang terletak di England pada sekitar abad ke-17 CE.

Kesimpulan:

Matlamat utama arkeologi adalah untuk mencari gaya hidup masyarakat kuno, dan kemudian menjelaskan perubahan evolusi yang diikuti dalam jangka masa ribuan tahun. Arkeologi didasarkan pada penyelidikan pelbagai Disiplin atau lintas disiplin. Ia bergantung pada disiplin ilmu lain untuk sampai pada kesimpulan yang benar.

Arkeologi adalah disiplin saintifik dan sains manusia yang mengumpulkan dan menganalisis sisa-sisa bahan manusia untuk mengkaji aktiviti dan peradaban manusia. Bidang kajian arkeologi menyangkut keseluruhan sejarah umat manusia: dari penampilan manusia pertama dari zaman prasejarah hingga sekarang.

Di mana ahli arkeologi boleh bekerja?

Ahli arkeologi boleh bekerja di beberapa syarikat awam dan swasta, badan bukan kerajaan, universiti dan institusi penyelidikan. Di kawasan awam, dia boleh bekerja di institusi seperti IPHAN (Institut Warisan Sejarah dan Artistik Nasional) dan Incra (Institut Nasional untuk Penjajahan dan Pembaharuan Agraria).

Ahli arkeologi juga boleh bekerja di muzium, perunding dan syarikat pembinaan, dengan memberikan lesen alam sekitar. Di bidang akademik, dia dapat mengajar kelas, menjalankan penyelidikan dan mempromosikan kuliah.

Menurut CNAE (Klasifikasi Nasional Kegiatan Ekonomi), syarikat yang menggaji ahli arkeologi paling banyak adalah syarikat penyelidikan, kejuruteraan, perkhidmatan geologi, pendidikan, perakaunan, pentadbiran, pembandaran dan seni bina.

Berapa pendapatan ahli arkeologi?

Menurut laman web salario.com.br, dengan data dari Daftar Umum Pekerja dan Pengangguran (CAGED), gaji purata seorang ahli arkeologi di Brazil adalah R $ 3,136.53. Juga menurut laman web, pendidikan tinggi profesional yang paling berulang adalah dalam bidang Arkeologi, Geografi dan Sejarah.

Apa yang diperlukan untuk menjadi ahli arkeologi?

Untuk menjadi ahli arkeologi, anda mesti lulus dari pengajian tinggi di kawasan ini. Menurut undang-undang 2018 yang mengatur profesion ahli arkeologi di Brazil, untuk dianggap sebagai ahli arkeologi, perlu memiliki ijazah sarjana muda dalam bidang Arkeologi atau ijazah pascasiswazah di kawasan itu.

Walau bagaimanapun, dalam praktiknya, banyak profesional yang dilatih dalam bidang yang berkaitan seperti Antropologi dan Sejarah dan berpengalaman di kawasan ini juga dapat bertindak sebagai ahli arkeologi.

Bagaimana kursus Arkeologi?

Kursus yang lebih tinggi dalam Arkeologi mempunyai ijazah sarjana muda dan berlangsung rata-rata empat tahun. Graduasi mempunyai magang wajib dan Kerja Kesimpulan Kursus (TCC). Antara mata pelajaran umum dan spesifik kursus ini adalah Prasejarah, Kartografi, Sosiologi, Falsafah, Statistik, Anatomi Manusia, Antropologi Budaya, Arkeologi Teoritis, Museologi, Amalan Lapangan dan Amalan Makmal.

Penemuan utama terkini dalam arkeologi

Pada Oktober 2020, ahli-ahli Mesir menemui di laman Saqqara, selatan Kaherah, versi teks pengebumian Kitab Orang Mati (teks rujukan dan salah satu yang paling terkenal) yang bermula pada 4000 A.-J. Di antara salah satu daripada 59 sarkofagi yang dipulihkan, ia adalah versi tertua yang dikenal pasti sehingga kini. Tujuan teks pengebumian ini adalah untuk memberi arahan dan formula untuk menangani halangan di dunia orang mati.

Ahli arkeologi telah menjumpai lebih dari 155 objek (yang bermula pada tahun 700 hingga 1000 Masihi) di tapak arkeologi Chichén Itzá , ibu kota keagamaan Empayar Mayan (terletak di Semenanjung Yucatan di Mexico), pada bulan Mac 2019. Ini adalah salah satu penemuan terpenting di laman web ini. Para pakar percaya bahawa penemuan ini dapat memberikan lebih banyak petunjuk mengenai pengaruh dan kejatuhan Empayar Maya.

Sejak penemuan fosil pada tahun 2007 di pulau Luzon di Filipina, penggalian progresif telah dilakukan di laman web ini. Pada bulan April 2019 , jurnal Nature mengesahkan bahawa tulang tampaknya menunjukkan spesies baru hominid (posterior Homo sapiens dan Homo erectus ). Betul, tulang ini telah bertarikh dari 50,000 hingga 67,000 tahun yang lalu . Dinamakan " Homo luzonensis ", spesies baru ini memperlihatkan kedua-dua ciri yang berbeza dengan spesies lain, terutama pada kaki dan gigi (mungkin disebabkan oleh pengasingan pulau), dan pada masa yang sama mempunyai ciri khas. dengan spesies Australopithecus dan Homo sapiens . Penemuan ini merupakan kunci penting untuk memahami sejarah evolusi hominid dan peranan hominid di Asia Tenggara.

Pada bulan Disember 2019, sepasukan ahli arkeologi menemui lukisan gua yang lebih tua daripada lukisan di Lascaux (17,000 tahun) dan lukisan di gua Chauvet (30,000 tahun). Dijumpai di pulau Sulawesi di Indonesia, lukisan batu ini berukuran lebih dari 4.5 meter dan akan berusia 44.000 tahun . Oleh kerana subjek yang diwakili: tokoh setengah manusia, separuh haiwan, lukisan ini mungkin menjadi, menurut para pakar, karya seni kiasan tertua yang ditemui sehingga kini.

Apakah yang dimaksudkan dengan tugas ahli arkeologi?

Melalui pengetahuan yang tepat dalam kerja lapangan dan kaedah teknikal dan saintifik dalam kerja analisis, ahli arkeologi bertujuan untuk memahami dan membina semula identiti peradaban . Oleh itu, tugas ahli arkeologi bukan sahaja untuk "membawa kepada cahaya" (menemui dan mendedahkan) mayat dan ambil perhatian kewujudan artifak tetapi juga untuk memahami teknik objek pembuatan, sumber-sumber ekonomi. untuk pembuatannya, apa yang mereka gunakan dan untuk menghubungkannya dengan konteks politik, budaya, ekonomi dan sosial . Oleh itu, ahli arkeologi juga dapat menduga peningkatan dan sebab-sebab hilangnya peradaban. Ahli arkeologi juga bertugas memelihara jenazah dan menyebarkan pengetahuan yang diperoleh mengenai warisan arkeologi.

Kaedah saintifik arkeologi

Dari penggalian hingga temu janji, ahli arkeologi bergantung pada sekumpulan kaedah dan disiplin untuk menganalisis dan memulihkan sejarah. Kaedah ini boleh dikelaskan kepada kaedah kerja lapangan dan kaedah kerja analisis saintifik. Sebilangan kaedah ini bertujuan untuk menganggarkan usia artefak yang dijumpai dan berkaitan sama ada dengan kencan relatif atau kencan mutlak.

Kaedah kerja lapangan:

  1. Prospek mesti dilakukan di hulu penggalian dan menggunakan kajian dokumentari dan pemerhatian di lapangan untuk mencari lokasi yang dapat menyimpan peninggalan arkeologi. Oleh itu, prospek adalah bentuk arkeologi pencegahan.

  2. Arkeologi pencegahan adalah kaedah penyelidikan arkeologi yang bertujuan untuk menilai suatu wilayah sebelum pekerjaan pembangunan dijalankan untuk melindungi warisan arkeologi yang mungkin terdapat di sebuah laman web. Arkeologi pencegahan dilakukan melalui dua operasi: diagnosis yang menilai sama ada laman web mempunyai jejak pekerjaan manusia dan penggalian yang bertujuan untuk mengumpulkan dan menganalisis jejak yang dijumpai. Kedua operasi ini disokong di Perancis oleh Inrap (Institut Penyelidikan Arkeologi Pencegahan Nasional) atau oleh perkhidmatan arkeologi pihak berkuasa wilayah yang diluluskan.

  1. Stratigrafi adalah kaedah geoarkaeologi yang cuba menganalisis strata dan lapisan di dalam tanah untuk menentukan kronologi dan susunannya (oleh kejadian semula jadi atau antropogenik) dari masa ke masa. Stratigrafi adalah bahagian dari tahap penggalian dan ia adalah bentuk temu janji relatif . Sesungguhnya, berkat karya stratigrafi kita dapat meneruskan klasifikasi artifak pertama yang dijumpai.

Kaedah kerja analitik:

  1. Tipologi adalah kaedah temu janji relatif yang memungkinkan seseorang melangkah lebih jauh dalam klasifikasi kerana artifak dikumpulkan bersama bukan sahaja mengikut kronologi mereka tetapi juga mengikut penggunaannya. Dengan menganalisis persamaan tetapi juga perbezaan antara kumpulan artefak, adalah mungkin untuk mewujudkan satu keseronokan. Tipologi boleh menggunakan analisis faktorial (statistik) untuk menentukan keadaan dan pecah antara kumpulan objek.

  2. Janji temu mutlak , tidak seperti kaedah temu janji relatif yang disebutkan sebelumnya, membolehkan tempoh yang lebih tepat dapat ditentukan.

  3. Carbon-14 dating adalah bentuk temu janji mutlak yang paling biasa menggunakan kaedah radiometrik . Carbon-14 adalah isotop karbon radioaktif yang terdapat pada organisma hidup, yang secara beransur-ansur menurun setelah kematian. Dengan mengukur kandungan isotop ini, dan dengan membandingkannya dengan isotop stabil (karbon 12), oleh itu kita dapat menentukan tarikhnya. Untuk melakukan pengukuran ini, variasi radioaktiviti ambien mesti diambil kira. Carbon-14 dating boleh digunakan untuk artefak yang berumur tidak lebih dari 50,000 tahun.

Bentuk temu janji radiometrik lain ialah temu janji Uranium-Thorium , yang boleh mempunyai artifak antara 10,000 hingga 350,000 tahun, dan temu janji Kalium-Argon , yang boleh mempunyai artifak berusia antara 10,000 hingga 10 tahun. juta tahun, yang berguna untuk penyelidikan pada zaman Paleolitik .

Arkeologi juga menggunakan kaedah termoluminescence hingga artefak. Dengan kaedah ini, kami mengukur jumlah tenaga yang tersimpan di dalam objek sejak mereka memasak (pembuatannya). Untuk mengukur tenaga ini, objek dipanaskan hingga suhu tinggi sesuai dengan yang digunakan semasa pembuatannya. Oleh kerana haba mengubah tenaga menjadi cahaya, seseorang kemudian mengukur jumlah cahaya yang dipancarkan dan dinilai jika ini sebanding dengan masa yang berlalu sejak pembuatannya.

Apa itu Arkeomagnetisme?

Archaeomagnetism juga berfungsi sebagai kaedah temu janji mutlak. Dengan menganalisis mineral magnet suatu objek, seseorang dapat menemukan kesan variasi medan magnet Bumi yang terjadi ketika artefak dipanaskan untuk pembuatannya. Berkat pengetahuan yang kita miliki hari ini mengenai variasi dalam medan magnet Bumi, oleh itu kita dapat menetapkan tarikh untuk artefak yang dianalisis.

Untuk menyiasat ciri-ciri bahan, seperti komposisi kimia dan mineralnya, serta teknik pembuatannya , penggunaan spektroskopi pendarfluor, mikroprob elektron dan mikroskop, analisis dasar dengan pengaktifan neutron, pengukuran difraksi sinar-X, atau spektrometri pelepasan atau atom penyerapan.

Kesimpulannya

Istilah arkeologi berasal dari bahasa Yunani "kajian masa lalu". Oleh itu, arkeologi adalah sains sosial yang mengkaji masa lalu peradaban manusia melalui jejak material yang ditinggalkan oleh mereka.

Sisa-sisa ini dijumpai di tempat-tempat arkeologi, dalam benda-benda seperti senjata, hiasan, perkakas dan perkakas dapur, dalam lukisan dan prasasti di batu dan tanda pekerjaan lain. Dari analisis objektif ini, ahli arkeologi menelusuri sejarah evolusi masyarakat.

Arkeologi sangat penting bagi masyarakat, kerana menyelamatkan sejarah dan budaya nenek moyang. Ia bermula pada abad ke-15 dengan kebiasaan mengumpulkan barang peninggalan dan barang antik dan, seiring berjalannya waktu, ia menjadi lebih profesional dan sangat diperlukan.

1 Suka